Tautan-tautan Akses

AS

Obama Perintahkan Pemeriksaan atas Intervensi Rusia dalam Pemilu AS


Presiden Obama memerintahkan komunitas intelijen melakukan “peninjauan penuh” terhadap kegiatan peretasan Rusia dalam pemilu AS (foto: dok).

Presiden Obama memerintahkan komunitas intelijen melakukan “peninjauan penuh” terhadap kegiatan peretasan Rusia dalam pemilu AS (foto: dok).

Presiden AS Barack Obama telah memerintahkan komunitas intelijen agar melakukan “peninjauan penuh” terhadap kegiatan yang berkaitan dengan peretasan untuk mengganggu pemilu presiden Amerika tahun 2016”.

Pengumuman perintah Presiden Obama itu muncul dengan meningkatnya tekanan dari anggota Kongres Partai Demokrat dan Republik yang menyerukan dilakukannya penyelidikan lengkap dan saksama terhadap campur-tangan Rusia dalam pemilihan presiden Amerika yang baru lalu.

Eric Schultz, Wakil Jurubicara Gedung Putih mengatakan kepada para wartawan hari Jumat, ada pola kegiatan internet “yang jahat” bertepatan dengan pemilu di Amerika. Dia mengatakan, penyelidikan itu akan dilakukan secara sangat teliti, sampai pada pemilu presiden tahun 2008, ketika terjadi campur tangan yang dikaitkan dengan Cina.

Schultz mengatakan penyelidikan itu akan meneliti segalanya dan semua campur tangan asing , dan para penyelidik akan terus mengusut sampai kemanapun untuk menelusuri bukti-bukti.

Ditanya mengenai peranan Rusia, Schultz mengatakan kegiatan semacam ini “bukan hal baru bagi Moskow”, dan menambahkan bahwa Amerika telah melihat Rusia melakukan hal itu selama bertahun-tahun di Asia dan di seluruh Eropa.

Schultz mengatakan presiden Obama memerintahkan agar dia diberitahu tentang hasil penyelidikan itu sebelum habis masa jabatannya tanggal 20 Januari. Katanya, Gedung Putih akan mengumumkan laporan tentang hal itu sebanyak mungkin. [sp/ii]

XS
SM
MD
LG