Tautan-tautan Akses

Obama Desak Putin Hentikan Serangan Udara atas Pemberontak Suriah


Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Presiden AS Barack Obama berbicara melalui telepon untuk membahas Suriah Minggu 14/2 (foto: dok).

Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Presiden AS Barack Obama berbicara melalui telepon untuk membahas Suriah Minggu 14/2 (foto: dok).

Presiden Obama dan Presiden Rusia Vladimir berbicara melalui telepon Minggu (14/2) untuk membahas beberapa keputusan dan perjanjian Kelompok Internasional Pendukung Suriah.

Presiden Amerika Barack Obama menyerukan kepada Presiden Rusia Vladimir Putih untuk memainkan “peran konstruktif dalam krisis di Suriah dengan menghentikan serangan udara terhadap pasukan oposisi moderat di Suriah”.

Gedung Putih – dalam pernyataan hari Minggu (14/2) – mengatakan kedua pemimpin berbicara melalui telepon untuk membahas beberapa keputusan dan perjanjian yang dicapai pekan lalu oleh ke-17 negara Kelompok Internasional Pendukung Suriah (ISSG).

Pernyataan itu mengatakan Obama menekankan “pentingnya penerapan segera bantuan kemanusiaan ke daerah-daerah yang terkepung di Suriah”.

Diskusi antara Obama dan Putin berlangsung hanya beberapa hari setelah Menteri Luar Negeri Amerika John Kerry dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengumumkan rencana “penghentian kekerasan” di Suriah dalam waktu satu pekan, dengan gencatan senjata resmi yang akan ditentukan kemudian.

Rusia mulai melancarkan serangan udara di Suriah akhir September lalu, dengan tujuan menarget ekstrimis ISIS. Tetapi negara-negara Barat mengatakan mayoritas serangan udara itu justru menarget kelompok-kelompok moderat yang menentang Presiden Suriah Bashar Al-Assad. [em/ii]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG