Tautan-tautan Akses

Negeri 5 Menara: Film Tentang Tekad, Kerja Keras dan Persahabatan

  • Alina Mahamel

Para pemain film "Negeri 5 Menara", yang pada umumnya adalah bintang-bintang muda baru, berpose pada pemutaran perdana di Jakarta (25/2).

Para pemain film "Negeri 5 Menara", yang pada umumnya adalah bintang-bintang muda baru, berpose pada pemutaran perdana di Jakarta (25/2).

Film Negeri 5 Menara, Sabtu pagi (25/2), diputar perdana sebelum dirilis ke publik awal Maret mendatang. Film yang diangkat dari novel laris karya Ahmad Fuadi ini mengangkat tema tentang tekad, kerja keras dan persahabatan.

Alif lahir di sebuah kampung kecil di pinggir Danau Maninjau. Ia tidak pernah menginjakkan kaki di luar tanah kelahirannya. Alif bercita-cita kelak melanjutkan pendidikannya ke Institut Teknologi Bandung (ITB), salah satu kampus terkenal di Pulau Jawa.

Namun sang amak (ibu) ingin Alif masuk pesantren agar bisa bermanfaat seperti Bung Hatta dan Buya Hamka.

Dengan setengah hati, Alif menjalani keputusan orang tuanya dan bersekolah di Pondok Madani sebuah pesantren di sudut kota Ponorogo, Jawa Timur.

Kedatangannya di Pondok Madani yang terkesan kampungan dengan berbagai peraturan yang ketat semakin meremukkan semangat Alif. Namun seiring berjalannya waktu, ia pun mulai bersahabat dengan teman-teman dari berbagai daerah.

Semangat anak-anak muda ini untuk belajar dan bersungguh-sungguh, terinspirasi oleh perkataan Ustad Salman, salah seorang guru di pondok pesantren itu.

"Man Jadda Wa Jada..Man Jadda Wa Jada" (Barang siapa bersungguh-sungguh pasti akan berhasil).

Mantra inilah yang menambah tekad dan kesungguhan meraih cita-cita dan membuat mereka sukses dalam kehidupannya masing-masing. Film ini diangkat dari novel laris berjudul sama yang ditulis oleh Ahmad Fuadi, mantan wartawan, dan peraih sejumlah beasiswa Internasional.

“Novel dan film ini sebetulnya sebagian besar diinspirasi dari cerita saya,” ujar Ahmad Fuadi.

Tampak hadir berbagai kalangan dalam pemutaran perdana film ini, mulai dari aktor dan aktris pendukung, kalangan dunia hiburan dan sejumlah tokoh masyarakat.

Anies Baswedan, Rektor Universitas Paramadina, mengatakan setiap orang yang menjalani proses pendidikan dalam hidupnya pasti juga akan mengalami berbagai tantangan seperti yang digambarkan dalam film ini.

“Film ini menurut Saya powerful mengirimkan pesan bahwa belajar dan pendidikan itu adalah kunci untuk bisa mencapai puncak menara-menara impian. Melihat film ini mungkin seperti menengok pada kaca cermin sejarah perjalanan hidup,” kata Anies Baswedan.

Sementara, dari kalangan perfilman tampak Produser Film Laskar Pelangi, Putut Widjanarko, film inspiratif bertema pendidikan yang sebelumnya juga laris di pasaran. Ia menyatakan keyakinannya kalau film-film bertema pendidikan yang dikemas secara menarik mampu memberikan pilihan dan warna lain dalam dunia perfilman Indonesia.

“Saya kira film Negeri 5 Menara ini, sangat berhasil menampilkan kehidupan pesantren dan juga menggambarkan kekuatan cita-cita. Saya kira film ini juga akan mampu menginspirasi banyak orang untuk berani bermimpi dan menyatakan bahwa barang siapa bersungguh-sungguh pasti akan berhasil,” demikian komentar Putut Widjanarko.

XS
SM
MD
LG