Tautan-tautan Akses

NASA Hubungkan Pelajar dan Mahasiswa dengan Astronot


Asha Punnoose dan TJ3Sat, satelit CubeSat yang dibangun oleh para pelajar sekolah menengah dan diluncurkan ke angkasa lewat program ELaNA dari NASA.

Asha Punnoose dan TJ3Sat, satelit CubeSat yang dibangun oleh para pelajar sekolah menengah dan diluncurkan ke angkasa lewat program ELaNA dari NASA.

Para pelajar dan mahasiswa mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mulai dari higienitas stasiun antariksa sampai bagaimana astronot mengurangi getaran mesin.

Sejumlah pelajar dan mahasiswa/i dari California mendapatkan kesempatan langka untuk berbicara dengan para astronot di luar angkasa melalui sebuah konferensi video sebagai bagian dari upaya badan antariksa AS, NASA, untuk

Ratusan pelajar dan mahasiswa berkumpul di dalam auditorium California State University, Los Angeles untuk melakukan konferensi video dengan tiga astronot di Stasiun Antariksa Internasional, hampir 400 kilometer di atas Bumi.

Mereka mendengarkan jalur karir yang membawa astronot-astronot Amerika, Rick Mastracchio dan Mike Hopkins, serta Koichi Wakata dari Jepang, ke luar angkasa.

"Bagaimana Anda mengatasi kendala terbesar dalam perjalanan Anda menjadi astronot?" tanya seorang pelajar.

“Saya mendapat gelar S2, bekerja sebagai insinyur dan kemudian mendaftar sebagai astronot. Jadi, saya kira ketertarikan saya terhadap antariksa dan sains, serta kemampuan matematika saya, memiliki hubungan langsung dengan bagaimana saya akhirnya ada di sini," ujar Mastracchio.

Para pelajar dan mahasiswa ini mendapat jawaban-jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mulai dari higienitas stasiun antariksa sampai bagaimana astronot mengurangi getaran mesin, saat tiga pria itu menggambarkan kehidupan sehari-hari dan pekerjaan mereka.

Mahasiswa teknik Jeremy Blaire merasa senang melihat bagaimana para astronot berhubungan satu sama lain.

"Mereka kelihatannya berteman baik. Setiap mereka tertawa, mereka saling berpandangan. Mereka sama-sama tertawa mendengar lelucon. Saya tidak pernah mengira para kru antariksa begitu harmonis di atas sana," ujar Blaire.

Virginia Mejia mengatakan ia belajar sesuatu mengenai ketekunan.

"Jangan pernah berhenti bermimpi. Jangan pernah, karena bahwa mereka pun berkata, mereka mendaftar sampai empat, sembilan kali dalam periode sembilan sampai 12 tahun. Wow, mereka tidak pernah menyerah," ujar Mejia.

Pendidik dari NASA Becky Kamas mengatakan satu pertanyaan selalu muncul di setiap konferensi video dari sekolah-sekolah di seluruh negeri.

"Mereka selalu bertanya bagaimana supaya bisa menjadi seperti Anda? Dan saya kira jawabannya adalah, perlu semangat dan dedikasi. Dan setiap murid memilikinya," ujar Kamas.

Sebelas lulusan California State University telah menjadi astronot NASA, dan para mahasiswa berharap kampus itu bisa mengirimkan yang ke-12.
XS
SM
MD
LG