Tautan-tautan Akses

Misil Anti-Pesawat Dikirim ke Suriah untuk Lindungi Pesawat Rusia


Kepala Angkatan Udara Rusia, Kolonel Jenderal Viktor Bondarev (Foto: dok).

Kepala Angkatan Udara Rusia, Kolonel Jenderal Viktor Bondarev (Foto: dok).

Serangan udara Rusia diamati dengan cermat oleh pihak lain yang beroperasi di wilayah itu, terutama Amerika Serikat, yang telah memimpin koalisi sejumlah negara membom militan ISIS selama lebih dari satu tahun.

Kepala angkatan udara Rusia mengatakan Kamis militer telah mengirimkan misil anti-pesawat ke Suriah untuk melindungi pesawat Rusia yang telah melakukan serangan udara di sana sejak akhir September.

Kolonel Jenderal Viktor Bondarev mengatakan dalam wawancara dengan surat kabar Komsomolskaya Pravda bahwa jet Rusia beresiko diserang atau dibajak selama menjalankan misi mereka.

Serangan udara Rusia diamati dengan cermat oleh pihak lain yang beroperasi di wilayah itu, terutama Amerika Serikat, yang telah memimpin koalisi sejumlah negara membom militan ISIS selama lebih dari satu tahun.

Diplomat AS mengatakan Rabu bahwa 85 sampai 90 persen serangan udara Rusia di Suriah telah menghantam pemberontak Suriah yang moderat dan bukan kelompok ISIS. Asisten Menteri Luar Negeri Anne Patterson dan Victoria Nuland memberi penilaian itu dalam pernyataan di hadapan Komite Urusan Luar Negeri DPR.

Secara terpisah, juru bicara Departemen Pertahanan AS Kolonel Steve Warren mengatakan kepada wartawan serangan udara Rusia yang menyasar ISIS di Suriah kurang dari 10 persen.

Diplomat dan pejabat militer Rusia bersikeras mengatakan serangan udara ditujukan pada ekstrimis Negara Islam. Tetapi klaim itu diperdebatkan oleh AS dan pihak-pihak lain yang mengatakan Rusia terlalu sering membom pejuang oposisi Suriah yang tidak memiliki hubungan dengan, atau setia kepada militan ISIS. [as]

XS
SM
MD
LG