Tautan-tautan Akses

Microsoft akan Umumkan Peretasan oleh Negara bagi Pengguna Layanannya


Kantor pusat kampus Microsoft di Redmond, Washington (Foto: dok).

Kantor pusat kampus Microsoft di Redmond, Washington (Foto: dok).

Microsoft akan mulai memberitahu para pengguna layanan online-nya, termasuk Outlook.com, kalau Microsoft mencurigai akun pengguna sedang diretas oleh badan-badan pemerintah. Perusahaan piranti lunak terbesar di dunia itu mengumumkan kebijakan barunya dalam tulisan blog Rabu malam.

“Kami sekarang akan memberitahu Anda kalau kami yakin akun anda telah dijadikan sasaran atau diretas oleh perorangan atau kelompok yang bekerja atas nama negara,” kata tulisan itu.

Microsoft mengambil langkah keamanan tambahan karena serangan yang disponsori negara sering lebih canggih atau lebih lama daripada serangan penjahat dunia maya dan lain-lain.

“Kalau Anda menerima pemberitahuan seperti ini,itu belum tentu berarti bahwa akun Anda telah dibobol, tetapi itu berarti kami mempunyai bukti akun Anda telah dijadikan sasaran, dan sangat penting bagi Anda untuk mengambil langkah tambahan untuk mempertahankan keamanan akun Anda,” kata tulisan blog tadi menambahkan.

Tulisan tersebut tidak menyebut negara-negara tertentu yang diyakini telah menyerang pengguna Microsoft.

Tetapi kantor berita Reuters mengatakan perubahan kebijakan Microsoft itu dilakukan 9 hari setelah Reuters menanya Microsoft mengapa perusahaan itu tidak mau memberitahu para korban kampanye peretasan tahun 2011 terhadap para anggota masyarakat Tibet dan Uighur China di pengasingan.

Kantor berita itu berbicara dengan dua orang mantan karyawan Microsoft yang mengatakan para pakar perusahaan “telah menyimpulkan beberapa tahun yang lalu bahwa pihak berwenang China mendalangi kampanye peretasan tadi tetapi Microsoft tidak menyampaikan informasi tersebut.”

Sebelumnya tahun ini, Facebook dan Twitter mengumumkan mereka juga akan memberitahu para pengguna kalau kedua perusahan itu yakin peretas yang disponsori negara mungkin sedang berusaha mengakses akun pengguna.

Dalam pernyataan, Micorosoft hari Rabu menekankan bahwa pemberitahuan tidak berarti bahwa system Microsoft sendiri telah dibobol.

Microsoft juga mengatakan pihaknya tidak akan dapat menjelaskan mengapa Microsoft yakin serangan tertentu disponsori negara.

“Bukti yang kami kumpulkan dalam setiap penyelidikan yang aktif kemungkinan rahasia, jadi kami tidak berencana menyediakan informasi secara terinci mengenai penyerang atau teknik mereka,” kata pernyataan itu. [gp]

XS
SM
MD
LG