Tautan-tautan Akses

Kiat Mencari Pasangan Hidup Lewat Kencan Online

  • Tala Hadavi

Pasangan yang dipertemukan lewat situs untuk kencan oline eHarmony.com merayakan kesuksesan mereka menemukan pasangan hidup dengan berpose bersama di Times Square, New York (foto: dok).

Pasangan yang dipertemukan lewat situs untuk kencan oline eHarmony.com merayakan kesuksesan mereka menemukan pasangan hidup dengan berpose bersama di Times Square, New York (foto: dok).

Dunia maya atau internet tidak hanya berguna untuk mencari informasi, tapi juga pasangan hidup. Bahkan, saat ini kencan online menjadi sarana yang umum untuk mencari pasangan hidup.

Sekitar 10 sampai 15 tahun yang lalu, kencan online masih hal yang baru untuk dapat diterima secara sosial. Tapi sekarang, justru sebaliknya. Bahkan, kencan online menjadi sarana yang umum untuk mencari pasangan hidup.

Para lajang yang tertarik, bisa mendaftarkan diri lewat situs-situs yang menawarkan jasa kencan online. Salah satu situs terbesar di Amerika, eHarmony.com, akan menanyakan lebih dari 400 pertanyaan sebelum formula algoritme matematika rahasia perusahaan itu mencocokkan klien dengan beberapa calon pasangan yang ideal, berbeda dengan pepatah lama yang mengatakan “opposite attract”. Gian Gonzaga, Direktur Riset dan Pengembangan eHarmony berbicara kepada VOA lewat Skype:

“Perbedaan bisa menarik tapi kemudian menjadi kendala. Anda tidak harus memiliki banyak kesamaan dalam banyak hal, tapi hal yang paling penting saja,” kata Gian.

Namun Makon Fardis, seorang psikolog yang sering memberikan konseling kepada pasangan, tidak yakin dengan konsep algoritma matematika – karena katanya hanya 7 persen orang yang menggambarkan dirinya dengan jujur.

“Meskipun tidak berniat untuk berbohong, tapi apa yang kita lihat dapat berbeda dengan diri kita sebenarnya. Ada banyak kasus di mana pasangan di atas kertas atau online kelihatannya akan cocok, tapi ketika bertemu, justru sebaliknya,” ujar Makon.

Tapi ada salah satu pasangan yang berhasil menemukan kecocokan lewat cara ini adalah Mario dan Tamara yang bertemu di Baltimore, negara bagian Maryland. Awalnya, Mario khawatir karena Tamara memiliki terlalu banyak kesamaan dengannya. Tapi kencan pertama mengalir seperti air. Setelah berkencan selama setahun, bulan lalu mereka menikah.

Tamara mengatakan kencan online banyak manfaatnya. Ia menjelaskan, “Pertama, Anda bisa bertemu banyak orang yang biasanya tidak kita temui. Kedua, kalau Anda merasa tidak memiliki koneksi dengan pasangan kencan Anda, mudah untuk mengakhirinya.”

Meskipun tidak banyak studi ilmiah yang mempelajari keefektifan perhitungan algoritma dari kencan online, namun sejumlah studi lain menunjukkan 20 persen pasangan yang menikah sekarang ini ternyata bertemu secara online.

Meskipun kencan online kelihatannya seperti ajang perjodohan pada abad ke-21, tapi bagi Mario dan Tamara, itu sah-sah saja.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG