Tautan-tautan Akses

Malaysia Tak Terima Migran Rohingya, Bangladesh Kecuali Bila Kapal Karam

  • Associated Press

Para migran dari Myanmar dan Bangladesh tiba di Langkawi, Malaysia, Senin (11/5).

Para migran dari Myanmar dan Bangladesh tiba di Langkawi, Malaysia, Senin (11/5).

Ribuan migran dari Bangladesh dan kaum Muslim Rohingya dari Myanmar tampaknya masih akan terus terapung-apung di lautan, tanpa ada tempat yang bersedia menerima mereka setelah Malaysia dan Indonesia menolak untuk menampung mereka.

Para penyelundup telah mengabaikan kapal-kapal tersebut dalam beberapa hari terakhir di tengah kekhawatiran ditangkap sebagai bagian dari sindikat perdagangan manusia, meninggalkan para migran yang kini nasibnya tak menentu.

PBB memohon kepada negara-negara di Asia Tenggara untuk membuka perbatasan mereka dan membantu mereka yang terlantar.

"Kami tidak akan membiarkan kapal asing masuk," kata Tan Kok Kwee, laksamana utama lembaga penegakan maritim Malaysia, Selasa.

Kecuali bila mereka terancam tenggelam, katanya, angkatan laut Malaysia akan menyediakan "bantuan dan mengirim mereka pergi."

Sebelumnya, Indonesia mencegat sebuah kapal yang dipadati ratusan migran Rohingya dan Bangladesh, mengatakan mereka diberi makanan, air dan petunjuk arah ke Malaysia - negara tujuan mereka.

Asia Tenggara sedang berada di ambang sebuah krisis kemanusiaan, dengan sekitar 1.600 migran mendarat di Indonesia dan Malaysia yang selama beberapa tahun terakhir telah menunjukkan simpati kepada nasib warga minoritas Muslim Rohingya.

Dengan ribuan lainnya diyakini masih terombang-ambing di Selat Malaka di perairan sekitarnya, sebagian di antara mereka telah terlantar selama lebih dari dua bulan, para aktivis memperkirakan masih banyak lagi kapal yang akan mencoba untuk menepi dalam beberapa hari dan pekan mendatang.

Penumpang-penumpang sebuah kapal memohon untuk diselamatkan dari pulau Langkawi, Malaysia, tapi hingga larut malam belum ada bantuan yang datang. Seorang aktivis mengatakan ia dapat mendengar seorang anak menangis saat ia menerima panggilan telepon dari kapal.

Muslim Rohingya telah selama beberapa dekade menerima diskriminasi di negara yang mayoritas beragama Budha. Ditolak sebagai warga negara oleh Myanmar, mereka jadi tidak memiliki status kewarnegaraan. Akses mereka untuk mendapatkan pendidikan dan layanan kesehatan terbatas dan kebebasan mereka untuk bergerak mereka sangat dibatasi.

Dalam tiga tahun terakhir, serangan terhadap Muslim Rohingya telah menewaskan 280 orang dan memaksa 140.000 lainnya mengungsi ke kamp-kamp yang padat di luar Sittwe, ibukota negara bagian Rakhine, di mana mereka tinggal di bawah kondisi yang menyedihkan, tanpa kesempatan untuk mencari nafkah.

Ini telah memicu salah satu arus eksodus manusia perahu terbesar di wilayah ini sejak Perang Vietnam, dengan sekitar 100.000 lelaki, perempuan dan anak-anak menumpang kapal untuk mencari penghidupan yang lebih baik sejak Juni 2012, menurut Komisi Tinggi PBB bagi Pengungsi.

Pemberhentian pertama, hingga akhir-akhir ini, adalah Thailand, di mana para migran ditahan di kamp-kamp hingga keluarga mereka dapat mengirim "tebusan" supaya mereka dapat melanjutkan perjalanan ke tempat tujuan, biasanya adalah Malaysia. Penggerebekan akhir-akhir ini, walaupun begitu, telah mendorong para penyelundup untuk mengubah taktik, menahan para migran di kapal-kapal besar dan kecil yang diparkir di lepas pantai hingga mereka dapat menperoleh sekitar $2.000 (Rp 26 juta).

Thailand baru-baru ini menemukan lebih dari 70 bekas kamp dekat perbatasan dengan Malaysia, yang terbesar di antaranya ditemukan Selasa. Kamp tersebut tampaknya baru diabaikan, dibangun dengan baik dan dapat menampung 800 orang, menurut Letjen Prakarn Chonlayuth, komando regional selatan Thailand.

Puluhan makam massal juga telah digali, dan korban-korbannya diduga sebagai warga Rohingya atau Bangladesh.

Cemas akan tertangkap, para agen dan makelar telah berhenti membawa muatan manusia. Dalam 3-4 hari terakhir, para kapten dan penyelundup telah meninggalkan kapal mereka, sebagian melompat ke perahu motor cepat mereka, meninggalkan para migran tanpa bahan bakar, makanan ataupun air minum, tutur mereka yang selamat kepada kantor berita Associated Press.

Dalam beberapa kasus, pengungsi Rohingya dan Bangladesh sukses mengendalikan kapal, membawa mereka sedekat mungkin dengan daratan dan kemudian berenang-renang ke tepian.

Selasa, sebuah perahu terlantar tak jauh dari pulau Langkawi, Malaysia, dengan ratusan pengungsi Rohingya, sekitar 50 di antaranya perempuan, menurut Chris Lewa, direktur dari lembaga nirlaba The Arakan Project.

Mereka mengatakan kepada Lewa via telepon bahwa kapten kapal mengabaikan mereka beberapa hari lalu, dan mereka membutuhkan pertolongan.

Tak lama setelah itu, ia mendengar suara sorak-sorai, dan orang-orang di kapal melihat sebuah perahu putih dengan lampu-lampu yang menyala. Ketika mereka menyadari pihak berwenang tidak datang untuk menyelamatkan mereka, seorang perempuan mulai menjerit.

"Oh! Saya dapat mendengar anak-anak menangis!" ia mengatakan kepada AP. "Ini mengerikan! Saya dapat mendengar mereka."

Sementara itu, Tan, dari lembaga penegakan maritim, mengatakan bahwa perairan di sekitar Langkawi akan dipatroli 24 jam sehari dengan delapan kapal.

Lebih dari 1.100 migran telah mendarat di pulau tersebut sejak Minggu, menurut Kementerian Dalam Negeri Malaysia. Dari jumlah tersebut, 486 di antaranya berasal dari Myanmar dan 682 dari Bangladesh. Seluruhnya terdapat 993 pria, 104 perempuan dan 61 anak-anak.

Untuk saat ini, para penyintas di pulau tersebut ditahan di dua tempat terpisah, perempuan dan anak-anak di gedung olahraga dan para lelaki di fasilitas lainnya. Tapi mereka akan dipindahkan ke sebuah pusat tahanan di bagian lain Malaysia.

Hasana, 15 tahun, berdiri dengan seorang anak perempuan lainnya di luar tempat tinggal sementaranya.

Hasana kehilangan kedua orangtuanya saat ia masih kecil, dan ia mengatakan kepada neneknya ia tidak melihat ada masa depan baginya di Myanmar, di mana ia kesulitan untuk makan cukup sehari-harinya. Hasana kemudian memutuskan untuk bergabung dengan sekelompok teman yang ingin pindah ke Malaysia.

Ia membayar $200 (Rp 2,6 juta) untuk menempuh perjalanan yang menyiksa dengan perahu. Ia bercerita tentang seorang pria yang dipukuli hingga babak belur karena meminta makan.

Melihat kekacauan yang terjadi, ia kini khawatir. "Apakah saya akan dikirim pulang?"

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG