Tautan-tautan Akses

Makin Banyak Warga Ingin Keluar dari Hong Kong

  • Shannon Van Sant

Warga antri di bandara internasional Hong Kong (foto: dok). Semakin banyak warga yang beremigrasi keluar Hong Kong, terutama ke Taiwan, AS dan Kanada.

Warga antri di bandara internasional Hong Kong (foto: dok). Semakin banyak warga yang beremigrasi keluar Hong Kong, terutama ke Taiwan, AS dan Kanada.

Semakin banyak warga Hong Kong memulai proses untuk meninggalkan wilayah itu, sebuah tren yang mungkin menyerupai arus emigrasi pada akhir tahun 1990an ketika daerah itu kembali dikuasai China.

Kajian terbaru menunjukkan satu dari 10 warga terkaya Hong Kong ingin pindah dari sana. Survei terhadap lebih dari 3.000 orang itu dilakukan oleh Pusat Riset Ilmu Sosial pada Universitas Hong Kong.

Pengacara Jean-Francois Harvey, dari biro hukum 'Harvey Law Corporation' mengatakan, kantornya melihat kenaikan 50 persen diantara klien mereka yang ingin pindah ke luar negeri.

“Dua atau tiga tahun terakhir kami melihat semakin banyak orang Hong Kong yang beremigrasi keluar Hong Kong, terutama ke Taiwan, Amerika dan Kanada untuk pensiun, untuk mencari kualitas hidup yang lebih baik dan sebagainya. Kami juga melihat semakin banyak siswa yang pergi belajar keluar negeri dan tidak kembali lagi,” kata Harvey.

Survei itu menemukan bahwa jumlah jutawan di Hong Kong – yang memiliki aset likuid minimal 1,3 juta dollar – telah meningkat 14 persen. Survei itu juga menunjukkan 11 persen kalangan multi-milyuner Hong Kong mempertimbangkan untuk beremigrasi dalam lima tahun mendatang. Sekitar 43 persen memilih Kanada sebagai tujuan utama, disusul Inggris.

Banyak orang-orang itu merasa tidak puas dengan sistem pendidikan dan lingkungan di Hong Kong sehingga ingin pergi. Lainnya mengatakan menguatnya pengaruh pemerintah pusat China dan aksi demonstrasi pro-demokrasi tahun lalu telah mendorong mereka untuk meninggalkan Hong Kong.

Tidak semua pengacara melihat tren kenaikan emigrasi. Eugene Chow, misalnya.

“Biasanya orang-orang ini lebih kaya dan memiliki kepentingan lebih banyak di Hong Kong. Mereka punya karir bagus dan Hong Kong menetapkan pajak rendah. Ada banyak kesempatan ekonomi di Hong Kong dan saya tidak melihat arus banyak orang yang datang untuk minta bantuan pindah ke Amerika atau tempat-tempat lain yang biasanya jadi tujuan imigran,” ungkap Chow.

Biaya hidup di Hong Kong yang meroket mungkin menjadi alasan lain orang ingin beremigrasi.

Ma Ngok, profesor Fakultas Pemerintahan dan Administrasi pada Universitas China di Hong Kong, mengatakan melonjaknya emigrasi akan berdampak buruk terhadap kawasan itu.

“Saya rasa emigrasi tidak akan menyelesaikan masalah-masalah Hong Kong. Hong Kong membutuhkan lebih banyak orang yang berkomitmen untuk tinggal dan memperjuangkan masa depan yang lebih baik,” ujarnya.

Arus emigrasi besar-besaran melanda Hong Kong pada tahun 1980an dan 1990an dipicu kecemasan setelah Inggris, yang saat itu menjajah kawasan itu, sepakat untuk mengembalikannya kepada China. Kesepakatan itu resmi berlaku tahun 1997.

XS
SM
MD
LG