Tautan-tautan Akses

Layanan Antar Makanan Uber di Tokyo


Pantulan sebuah taksi di jendela kantor Uber Inc di Hongkong, China (12/8/2015). (foto: REUTERS/Tyrone Siu)

Pantulan sebuah taksi di jendela kantor Uber Inc di Hongkong, China (12/8/2015). (foto: REUTERS/Tyrone Siu)

Agar dapat bertahan di Jepang, Uber memulai jasa antar makanan hari Kamis ini. Layanan ini awalnya hanya akan tersedia di pusat kota Tokyo.

Uber, yang sulit diterima di Jepang, berharap bisa bertahan dengan menawarkan layanan pengantaran makanan.

UberEats dimulai hari Kamis, awalnya hanya di pusat kota Tokyo, dan menyediakan jasa pengantaran beragam makanan mulai dari hidangan sederhana yang harganya hanya ratusan yen sampai makanan dengan harga ratusan dolar.

Jasa antar awalnya gratis, meskipun biayanya akan ditambahkan belakangan. Konsumen mengunduh aplikasi piranti lunak pada iOS, Android atau versi desktop untuk memilih menu makanan dari 150 restoran.

Pengemudi UberEats menerima pesan secara online, mengambil makanan di restoran dan mengantarnya, menjamin makanan tiba dalam kondisi masih hangat dan segar. Rata-rata global untuk pengantaran adalah sekitar setengah jam.

Jepang adalah negara ke delapan, dan Tokyo kota ke-34, bagi UberEats, yang sejauh ini sudah melayani San Francisco, Dubai, Singapura dan Paris.

Bisnis taksi yang dipanggil melalui aplikasi pada ponsel tidak berkembang di Jepang antara lain karena lobi taksi yang kuat. Presiden Uber Japan Co. Masami Takahashi mengatakan hari Rabu, Uber hanya menawarkan layanan taksi mewah di Jepang, dan memulai jasa taksi secara terbatas di daerah pinggiran, yang jarang penduduk. [ka/ds]

XS
SM
MD
LG