Tautan-tautan Akses

Laboratorium Angkatan Laut AS Ubah Air Laut Jadi Bahan Bakar


Para peneliti Angkatan Laut AS mengatakan mereka telah dapat menggerakkan pesawat model dengan menggunakan bahan bakar dari air laut. (Foto: Dok)

Para peneliti Angkatan Laut AS mengatakan mereka telah dapat menggerakkan pesawat model dengan menggunakan bahan bakar dari air laut. (Foto: Dok)

Mengekstraksi bahan-bahan kimia itu dari laut dan mengubahnya menjadi semacam bahan bakar cair dimungkinkan oleh beberapa kemajuan teknologi mutakhir.

Selama beberapa abad, para ahli kimia telah mencoba mengubah timbal menjadi emas. Transmutasi telah lama terbukti mustahil, namun mimpi yang mirip -- mengubah air menjadi bahan bakar -- sepertinya dapat diraih.

Para ilmuwan di Laboratorium Angkatan Laut AS membuktikannya dengan menerbangkan pesawat model yang menggunakan air laut yang telah direkayasa.

Gas alam dan bahan bakar cair, dibakar dalam berbagai jenis mesin pembakar internal, adalah senyawa-senyawa kimia hidrogen dan karbon, yang berasal dari cadangan dalam Bumi.

Samudera juga merupakan tempat hidrogen yang berkelimpahan dan juga karbon dioksida atau CO2 yang semakin meningkat. Larut dalam air laut dari udara, senyawa itu membuat air laut semakin asam.

Mengekstraksi bahan-bahan kimia itu dari laut dan mengubahnya menjadi semacam bahan bakar cair dimungkinkan oleh beberapa kemajuan teknologi mutakhir, menurut peneliti Angkatan Laut AS, Dr. Heather Willauer.

“Kami telah dapat menunjukkan bahwa kita dapat menggabungkan CO2 dan hidrogen di laboratorium pada skala lab, menjadi bahan bakar cair," ujarnya.

Proses itu memerlukan banyak energi listrik, yang agar ekonomis harus datang dari sumber rendah biaya, seperti pembangkit listrik tenaga nuklir.

Bahan bakar baru itu berhasil diuji untuk sebuah pesawat model bermesin dua tak. Untuk sementara, pembuatannya memerlukan listrik dua kali lipat dari yang dapat diproduksi bahan bakar itu, namun para peneliti berharap dapat menurunkan rasio itu.

Willauer mengatakan proses baru itu tidak akan meningkatkan jumlah karbon dioksida di atmosfer, yang menyumbang kepada pemanasan global.

Para peneliti berharap pabrik industrial skala kecil dapat mengubah air laut menjadi bahan bakar dalam 15 tahun mendatang.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG