Tautan-tautan Akses

Korut Ancam Korsel Sebagai Tanggapan Sanksi Terbaru PBB


Warga menyaksikan televisi yang menayangkan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un di stasiun kereat di Seoul, Korea Selatan (Foto: dok). Korut mengeluarkan ancaman baru terhadap Korsel dan sekutunya terkait sanksi terbaru DK PBB.

Warga menyaksikan televisi yang menayangkan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un di stasiun kereat di Seoul, Korea Selatan (Foto: dok). Korut mengeluarkan ancaman baru terhadap Korsel dan sekutunya terkait sanksi terbaru DK PBB.

Korea Utara mengeluarkan ancaman baru terhadap Korea Selatan dan sekutunya pada hari Selasa (29/1).

Korea Utara mengatakan negara itu memandang perluasan sanksi Dewan Keamanan PBB yang terbaru sebagai tindakan perang.

Dalam sebuah komentar yang penuh nada menghasut, kantor berita resmi Korea KCNA menjanjikan "pukulan balasan tanpa ampun" serta "perang besar dan keadilan untuk reunifikasi nasional" dalam menanggapi sanksi-sanksi tersebut.

Komentar itu tidak menyebut ancaman Korea Utara pekan lalu untuk melakukan uji coba nuklir menyusul keputusan Dewan Keamanan dengan suara bulat, yang menghukum Pyongyang karena peluncuran roket pada bulan Desember.

Kementerian Luar Negeri Korea Selatan pada hari Selasa (29/1) kembali mengecam ancaman uji coba nuklir itu. Korea Selatan mendesak tetangganya yang komunis itu agar mengindahkan peringatan lanjutan dari masyarakat internasional dan tidak mendorong provokasi lebih jauh.
XS
SM
MD
LG