Tautan-tautan Akses

Korea Utara Sebut Diplomatnya yang Membelot ‘Penjahat’


Kedutaan Korea Utara di London, 17 Agustus 2016 (Foto: dok).

Kedutaan Korea Utara di London, 17 Agustus 2016 (Foto: dok).

Kantor berita resmi Korea Utara juga menuduh Seoul menggunakan pembelotan Thae Yong-ho, mantan diplomat di Kedutaan Korea Utara di London, sebagai propaganda untuk menghina pemimpin Korea Utara.

Korea Utara, Sabtu (20/8), mengatakan bahwa seorang diplomat senior Korea Utara yang baru-baru ini membelot ke Korea Selatan adalah penjahat dan “sampah manusia,” dalam tanggapan resmi pertamanya mengenai pembelotan itu.

Kantor berita resmi Korea Utara juga menuduh Seoul menggunakan pembelotan Thae Yong-ho, mantan diplomat di Kedutaan Korea Utara di London, sebagai propaganda untuk menghina pemimpin Korea Utara.

Kantor berita itu juga mengutuk pemerintah Inggris yang dituduhnya meremehkan prosedur internasional dengan menolak apa yang dikatakannya tuntutan agar Thae diekstradisi kembali ke Korea Utara dan sebaliknya menyerahkannya kepada Korea Selatan.

Thae Yong-ho, diplomat senior Korea Utara yang membelot (Foto: dok).

Thae Yong-ho, diplomat senior Korea Utara yang membelot (Foto: dok).

Kantor berita Korea Utara KCNA mengatakan Korea Utara sebelumnya telah memerintahkan agar Thae dikembalikan ke Utara bulan Juni untuk diselidiki atas beberapa kejahatan, termasuk penggelapan dana pemerintah, pembocoran rahasia dan pelanggaran seks terhadap seorang anak di bawah umur.

Dalam mengumumkan pembelotan tersebut, Kementerian Unifikasi Seoul mengatakan hari Rabu bahwa Thae sebelumnya adalah pejabat kedua tertinggi Korea Utara dalam kedutaan itu dan diplomat tertinggi Korea Utara yang pernah membelot ke Korea Selatan. Tahun 1997, duta besar Korea Utara di Mesir melarikan diri tetapi menetap di Amerika Serikat.

Kementerian itu mengatakan bahwa Thae membelot karena sudah muak terhadap pemimpin pemerintah Korea Utara Kim Jong-un,menghendaki demokrasi Korea Selatan dan khawatir akan masa depan anak-anaknya. [gp]

XS
SM
MD
LG