Tautan-tautan Akses

Komisi Penyelidik: Israel Tak Bersalah atas Serangan Armada Bantuan ke Gaza

  • Robert Berger
  • Wita Sholhead

Yaakov Turkel, ketua Komisi Penyelidik Israel atas serangan terhadap armada bantuan ke Gaza.

Yaakov Turkel, ketua Komisi Penyelidik Israel atas serangan terhadap armada bantuan ke Gaza.

Mantan Ketua Mahkamah Agung, Yaakov Turkel, yang mengepalai komisi itu mengatakan, tentara Israel melakukan serangan untuk membela diri.

Komisi penyelidik resmi Israel membebaskan pemerintah dan militer Israel dari kesalahan sehubungan dengan serangan terhadap armada kecil bantuan di Gaza. Tentara Israel menyerang armada kecil itu yang berusaha menerobos blokade laut Israel di Gaza, menewaskan sembilan relawan pro-Palestina dan memicu kemarahan internasional.

Mantan Ketua Mahkamah Agung Yaakov Turkel, yang mengepalai komisi itu, mengatakan tentara Israel melakukan serangan untuk membela diri.

Ia mengatakan para relawan armada kecil itu menggunakan pentungan dan pisau menyerang tentara Israel, yang menggunakan senjata karena nyawa mereka terancam. Ia mengatakan tentara-tentara itu “bertindak secara profesional dalam menghadapi serangan dari semua arah dan tiba-tiba.”

Laporan setebal hampir 300 halaman itu menyimpulkan bahwa pemberlakuan blokade Gaza tidak melanggar hukum internasional.

Warga Turki menyambut kembalinya kapal bantuan Mavi Marmara di Istanbul, 26 Desember 2010. Kapal bantuan Turki itu diserang tentara Israel yang menewaskan 9 aktivis Turki.

Warga Turki menyambut kembalinya kapal bantuan Mavi Marmara di Istanbul, 26 Desember 2010. Kapal bantuan Turki itu diserang tentara Israel yang menewaskan 9 aktivis Turki.

Turkel mengatakan Israel punya hak yang sah untuk memberlakukan blokade laut di Gaza untuk mencegah penyelundupan senjata ke kelompok militan Palestina Hamas yang menguasai Gaza. Ia mengatakan dengan berupaya menerobos blokade itu para relawan armada kecil main hakim sendiri.

Temuan komisi Israel itu berbeda jauh dari laporan PBB September lalu yang menuduh Israel menggunakan kekerasan berlebihan dalam serangan terhadap aramada kecil itu dan melanggar hukum internasional.

Turki, yang secara tidak resmi mensponsori armada kecil itu, menyebut serangan Israel itu sebagai “tindakan teror.” Menanggapi temuan komisi penyelidik Israel itu, Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan serangan itu “mengejutkan dan mencemaskan.”

XS
SM
MD
LG