Tautan-tautan Akses

Koalisi Pemberontak Republik Afrika Tengah Tetap Ancam Serbu Ibukota


Tentara Perancis berpatroli di dekat istana kepresidenan di Bangui, Republik Afrika Tengah (31/12). Meskipun Presiden Francois Bozize menawarkan untuk membentuk pemerintah kesatuan, koalisi Pemberontak Afrika Tengah (Seleka) tetap tidak mencabut ancaman mereka untuk menyerang ibukota.

Tentara Perancis berpatroli di dekat istana kepresidenan di Bangui, Republik Afrika Tengah (31/12). Meskipun Presiden Francois Bozize menawarkan untuk membentuk pemerintah kesatuan, koalisi Pemberontak Afrika Tengah (Seleka) tetap tidak mencabut ancaman mereka untuk menyerang ibukota.

Para pejuang Seleka, koalisi tiga kelompok pemberontak Republik Afrika Selatan, tetap bertahan di posisi mereka sekitar 75 kilometer diluar Bangui, Senin (31/12).

Pihak pemberontak di Republik Afrika Tengah (C.A.R) tidak mencabut ancaman mereka untuk menyerbu ibukota, meski Presiden Francois Bozize menawarkan untuk membentuk pemerintah kesatuan.

Para pejuang dalam koalisi tiga kelompok pemberontak itu, dikenal dengan nama Seleka, hari Senin bertahan di posisi mereka sekitar 75 kilometer diluar Bangui. Dalam tiga minggu ini, pemberontak telah merebut sekitar sepertiga wilayah negara itu termasuk sejumlah kota besar.

Setelah bertemu Ketua Uni Afrika Thomas Yayi Boni hari Minggu, Presiden Bozize mengatakan ia bersedia bergabung dengan pemberontak dalam memerintah negara itu. Tetapi media hari Senin mengutip wakil koalisi pemberontak itu yang menghimbau campur tangan pihak luar dalam krisis itu dan menuduh pemerintahan Presiden Bozize menindas lawan-lawan politiknya di Bangui.

Republik Afrika Tengah atau C.A.R adalah bekas jajahan Perancis, dan Paris biasanya menempatkan sekitar 250 tentara disana dalam misi menjaga perdamaian. Dalam beberapa hari ini, pemerintah Perancis menambah tentara menjadi hampir 600, tetapi berkeras penambahan itu hanya untuk melindungi berbagai kepentingan dan warga Perancis, bukan campur tangan dalam perang disana.

Koalisi pemberontak itu menuduh Bozize tidak menepati perjanjian tahun 2007 yang mencakup ketentuan bahwa para pejuangnya akan diintegrasikan dan diberi upah karena telah meletakkan senjata dalam pemberontakan sebelumnya.
XS
SM
MD
LG