Tautan-tautan Akses

Jepang Rencanakan Pendaratan di Bulan Tahun 2018


Gambar rekaan artis ini dipublikasikan oleh Japan Aerospace Exploration Agency, atau JAXA, 20 April 2015, dan menunjukkan mesin eksplorasi antariksa yang diberi nama SLIM (Smart Lander for Investigating Moon) mendarat di bulan.

Gambar rekaan artis ini dipublikasikan oleh Japan Aerospace Exploration Agency, atau JAXA, 20 April 2015, dan menunjukkan mesin eksplorasi antariksa yang diberi nama SLIM (Smart Lander for Investigating Moon) mendarat di bulan.

Badan antariksa Jepang mempertimbangkan untuk melaksanakan misi tanpa awak ke bulan pada tahun 2018 atau awal 2019, bagian dari upaya untuk meningkatkan teknologi antariksa dan mengimbangi China dan negara-negara berkembang.

Japan Aerospace Exploration Agency, atau JAXA, memasukkan pendaratan di bulan di tahun fiskal mulai 1 April 2018, dalam ringkasan rencana eksplorasi bulan oleh Jepang dan negara-negara lain.

Media Jepang melaporkan hari Selasa (21/4) bahwa JAXA mempresentasikan proposal ke panel pemerintah yang terdiri dari Kementerian Pendidikan, Budaya, Olahraga, Sains dan Teknologi hari Senin (20/4).

Badan Antariksa Jepang itu masih harus memenangkan pendanaan untuk proyek tersebut, tapi meningkatkan harapan mereka untuk kebangkitan eksplorasi antariksa. Lembaga penyiaraan publik NHK menunjukkan gambar satelit pulau-pulau Jepang, yang diambil di malam hari, dan gambar satelit aurora borealis, atau Northern Lights alias Cahaya Utara, sebagai atraksi yang mungkin bisa ditawarkan bagi penumpang pesawat antariksa.

Jepang telah lama menjadi negara yang terkemuka dalam hal eksplorasi antariksa dan negara Asia pertama, pada tahun 1970, yang menempatkan satelit ke orbit sekitar Bumi.

Tapi di beberapa tahun terakhir, program antariksa Jepang terhambat karena anggaran yang ketat, tidak seperti program antariksa lainnya, Jepang tidak bisa bergantung pada anggaran militer atau proyek militer untuk mengembangkan kemampuan roketnya.

Sebuah misi ke Mars pada tahun 1998 gagal akibat gangguan teknis dan akhirnya diabaikan pada tahun 2003.

China alami kemajuan

Sementara itu, China membuat kemajuan besar, menempatkan astronot ke antariksa dan menjadikannya sebagai negara ketiga yang berhasil mengirim manusia ke orbit setelah Rusia dan Amerika Serikat. Program antariksa Jepang tidak pernah melakukan penerbangan tanpa awak, walaupun astronot Jepang telah dikirim ke Stasiun Antariksa Internasional.

JAXA telah ditata ulang dan mencoba untuk memperluas programnya, bermitra dengan Badan Sains dan Teknologi. Kerangka ekplorasi antariksa internasional yang dipaparkan minggu lalu menetapkan tujuan Jepang memimpin AS dan negara lain di beberapa area di beberapa tahun yang akan datang.

Uang tetap tidak banyak: badan antariksa tersebut memperkirakan anggaran total sejumlah 184 milyar yen ($1.5 juta) di tahun fiskal ini, sedikit di atas tahun lalu yang berjumlah 181,5 milyar yen tapi setara dengan anggaran lima tahun yang lalu.

Namun JAXA kelihatannya mendapatkan dorongan dan Perdana Menteri Shinzo Abe untuk mengembangkan teknologi dengan aplikasi pertahanan.

"Ada beberapa area dengan potensi tak terbatas untuk dikembangkan, dan untuk meningkatkan kendali terhadap ancaman-ancaman di masa datang penting bagi Jepang untuk meminimalisir kekosongan kekuasaan dalam eksplorasi antariksa,'' menurut dokumen tersebut.

Ketidakseimbangan kekuasaan

Dokumen tersebut memprediksi persaingan yang semakin meningkat di bulan, dan juga resiko-resiko dari kemungkinan "ketidakseimbangan kekuasaan" sementara Rusia, China, India dan negara-negara lain bersiap untuk misi ke bulan.

"Bangkitnya persaingan dan kerjasama dalam bidang eksplorasi bulan mengharuskan kita untuk segera melaksanakan eksplorasi ke bulan," seperti yang tertulis di dokumen tersebut, menyerukan pertimbangan untuk pendaratan tanpa awak di bulan, sebagai salah satu tujuan eksplorasi bulan tersebut.

Proposal jangka panjang badan antariksa tersebut mengikutsertakan beberapa fase eksplorasi bulan, termasuk menempatkan robot penjelajah yang dikendalikan dengan remote untuk melakukan pengukuran dan mempelajari berbagai aspek bulan, seperti energi, debu, seismologi dan topografi. Fase akhir, mulai dari tahun 2025, termasuk kemungkinan kunjungan tanpa awak ke bulan, berdasarkan kerjasama internasional.

XS
SM
MD
LG