Tautan-tautan Akses

Jepang Peringati 3 Tahun Gempa Bumi dan Tsunami


Keluarga korban bencana gempa bumi dan tsunami memberi hormat ke hadapan altar bertabur bunga chrysanthemums dalam peringatan tiga tahun bencana nasional tersebut di Tokyo (11/3).

Keluarga korban bencana gempa bumi dan tsunami memberi hormat ke hadapan altar bertabur bunga chrysanthemums dalam peringatan tiga tahun bencana nasional tersebut di Tokyo (11/3).

Upacara-upacara mengheningkan cipta dan mengenang korban diadakan di seluruh Jepang, Selasa (11/3).

Jepang memperingati genap tiga tahun bencana gempa bumi dan tsunami yang menewaskan lebih dari 18 ribu orang dan mengakibatkan krisis nuklir terburuk dalam puluhan tahun terakhir.

Upacara-upacara mengenang korban diadakan di seluruh Jepang Selasa (11/3). Banyak orang mengheningkan cipta pukul 2:46 sore waktu setempat, saat yang persis tiga tahun lalu terjadinya gempa bumi 9,0 skala Richter.

Pada sebuah upacara, Perdana Menteri Shinzo Abe berbicara tentang perlunya keuletan dan berjanji untuk mempercepat upaya rekonstruksi yang sangat dibutuhkan.

Yuzo Uehara datang dari selatan Tokyo ke kota Minamisanrikucho di Jepang utara, dimana sebagian kota itu masih hancur dan ditinggalkan.

Gempa bawah laut itu menimbulkan tsunami maut yang menelan perkampungan-perkampungan di pesisir. Tsunami itu juga menghantam pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima, yang mengalami tiga pelelehan dan masih melepaskan radiasi ke atmosfir.

Walaupun pemerintah telah menjanjikan milyaran dolar, usaha untuk membangun kembali daerah yang dilanda bencana itu telah lamban. Lebih dari 270 ribu orang masih tanpa rumah permanen, banyak masih berjubel di perumahan sementara.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan pekan ini ia bertekad untuk mempercepat usaha pemulihan, tetapi mengakui Tokyo baru menyelesaikan separuhnya dalam hal ini. Para insinyur mengatakan akan memakan waktu paling sedikit 40 tahun untuk membongkar pembangkit tenaga nuklir Fukushima.
XS
SM
MD
LG