Tautan-tautan Akses

Indonesia Minta Kedutaan Asing Kunjungi Warganya di Nusakambangan


Polisi mengarahkan kendaraan lapis baja yang memimpin konvoi kendaraan yang diyakini membawa Mary Jane Veloso, perempuan Filipina terpidana hukuman mati, dari penjara di Yogyakarta ke Nusakambangan (24/4). (AP/Slamet Riyadi)

Polisi mengarahkan kendaraan lapis baja yang memimpin konvoi kendaraan yang diyakini membawa Mary Jane Veloso, perempuan Filipina terpidana hukuman mati, dari penjara di Yogyakarta ke Nusakambangan (24/4). (AP/Slamet Riyadi)

Sikap keras Indonesia mengharuskan hukuman mati atas perdagangan narkoba telah mengganggu hubungan dengan semua negara tersebut.

Indonesia telah meminta kedutaan-kedutaan asing agar mengirim wakilnya ke penjara pulau Nusakambangan akhir pekan ini untuk mengunjungi para terpidana yang menunggu hukuman mati atas penyelundupan narkoba.

Tidak diketahui kapan ke-9 narapidana asing dan seorang warga Indonesia akan menghadapi regu tembak, tetapi pemerintah belum memberi pemberitahuan 72 jam untuk pelaksanaan hukuman mati, sebagaimana diharuskan undang-undang.

Di antara terpidana narkoba itu adalah warga Australia, Brazil, Perancis, dan Nigeria. Sikap keras Indonesia mengharuskan hukuman mati atas perdagangan narkoba telah mengganggu hubungan dengan semua negara tersebut.

Presiden Joko Widodo pendukung kuat eksekusi pedagang narkoba, dan mengatakan negara sedang menghadapi keadaan darurat narkoba.

Bulan Januari lalu, Indonesia mengeksekusi enam orang yang bersalah mengedarkan narkoba.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG