Tautan-tautan Akses

India Peringatkan Sri Lanka soal Kehadiran Kapal-kapal China

  • Anjana Parischa

Angkatan Laut China berdiri di atas kapal selam saat latihan militer bersama China-Rusia di Laut Kuning (foto: dok).

India menyatakan keprihatinan yang sangat kepada Sri Lanka yang mengizinkan kapal-kapal selam China berlabuh di pelabuhan Sri Lanka bulan ini.

Ketika kapal selam China Changzheng-2 dan kapal perang Chang Xing Dao berlabuh di pelabuhan Kolombo selama lima hari bulan ini, lonceng peringatan berdering di New Delhi.

Ini adalah untuk kedua kalinya kapal selam China berlabuh di Pelabuhan Sri Lanka - setelah yang pertama tiba tujuh minggu lalu, India dengan cepat memperingatkan negara pulau di ujung selatan India itu bahwa kehadiran mereka tidak dapat diterima New Delhi.

Baik China maupun Sri Lanka menepis kekhawatiran India. Kementerian Pertahanan Beijing mengatakan kapal selam itu berhenti untuk pengisian bahan bakar dalam misi-misi anti pembajakan di Samudra Hindia dan Teluk Aden. Seorang juru bicara angkatan laut di Colombo mengemukakan bahwa empat tahun terakhir, lebih dari 230 kapal perang berlabuh di Pelabuhan Colombo untuk kunjungan persahabatan atau pengisian bahan bakar.

Jawaban itu tidak meyakinkan India, di mana kekhawatiran meningkat akan kemungkinan China memperluas pengaruhnya di Samudera Hindia, seperti dikatakan Sukh Deo Muni dari Institut Kajian Pertahanan dan Analisa di New Delhi.

“Kenyataan adalah bahwa jangkauan Angkatan Laut China meningkat sangat cepat, dan itu jelas menimbulkan kekhawatiran di India, karena sebagian besar wilayah ini, terutama Teluk Benggala dan Samudra Hindia telah menjadi wilayah strategis untuk India. Terutama pergerakan kapal selam telah menjadi penyebab kekhawatiran utama. Kapal selam dianggap sebagai alat serang yang lebih kuat,” papar Muni.

India khawatir dengan Angkatan Laut China yang terus memperluas pengaruhnya di Samudera Hindia (foto: kapal perang China).

India khawatir dengan Angkatan Laut China yang terus memperluas pengaruhnya di Samudera Hindia (foto: kapal perang China).

Laporan Kementerian Pertahanan India tahun lalu memperingatkan adanya “ancaman serius” dari Angkatan Laut China di Samudera Hindia. Laporan itu mengatakan bahwa China sedang melebarkan wilayah patrolinya di luar perairan China untuk bisa mengontrol jalur-jalur laut yang sangat sensitif.

Alasannya: Sebagian besar ekonomi Tiongkak yang tumbuh besar digerakkan minyak minyak yang dikirim lewat Samudera Hindia dari Timur Tengah. Sumber-sumber daya dari Afrika dan perdagangan dengan Eropa dilakukan melalui perairan yang sama.

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah membantu membangun jaringan pelabuhan atau fasilitas di negara-negara Asia Selatan seperti Bangladesh, Sri Lanka, Pakistan dan Myanmar dan mendapatkan hak berlabuh di Seychelles. China juga membangun pelabuhan-pelabuhan penting di Kenya dan Tanzania di Afrika Timur.

Di Sri Lanka, para pengamat mengatakan bahwa persaingan kelautan antara India dan China telah memberikan kesempatan bagi negara kecil itu untuk memanfaatkan situasi. Mereka mengatakan Kolombo semakin bergantung kepada Beijing untuk militer dan dukungan pembangunan sementara raksasa Asia itu melakukan investasi miliaran dolar dalam mengembangkan infrastruktur.

XS
SM
MD
LG