Tautan-tautan Akses

Ilmuwan Lawan Penyakit dengan Ubi Manis

  • Steve Baragona

Anak-anak makan ubi merah yang manis. (Foto: Courtesy HarvestPlus)

Anak-anak makan ubi merah yang manis. (Foto: Courtesy HarvestPlus)

Para peneliti telah membantu mengurangi masalah kesehatan besar dengan mengajarkan petani menanam ubi manis.

Sebuah program yang membantu para petani skala kecil di Mozambik untuk menanam ubi merah yang manis dan kaya vitamin A, telah mengurangi tingkat kasus diare pada anak-anak 40 sampai 50 persen, menurut sebuah studi baru.

Para peneliti mengatakan ini pertama kalinya sebuah program pembangunan yang fokus pada produksi pertanian telah membantu meningkatkan kesehatan.

Diare merupakan penyebab kematian tertinggi kedua bagi anak-anak balita, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Kurangnya vitamin A meningkatkan risiko diare dan infeksi serius lainnya. Sekitar 190 juta anak-anak usia prasekolah di dunia tidak mendapatkan cukup vitamin A.

Sebuah kios yang mempromosikan ubi merah yang manis di Mozambik. (Foto: HarvestPlus)

Sebuah kios yang mempromosikan ubi merah yang manis di Mozambik. (Foto: HarvestPlus)

Selama berpuluh tahun, para pejabat sektor kesehatan telah mengirimkan suplemen-suplemen vitamin untuk mencegah konsekuensi-konsekuensi dari kekurangan vitamin A.

Para ahli mengatakan hal ini efektif tapi merupakan solusi sementara bagi masalah yang lebih mendasar: mereka yang terimbas tidak memiliki akses terhadap makanan bergizi yang diperlukan untuk tetap sehat.

"Upaya meningkatkan jumlah vitamin A dalam makanan yang dikonsumsi lewat program pertanian akan lebih berkesinambungan," ujar Alan de Brauw dari Lembaga Riset Kebijakan Pangan Internasional, salah satu penulis studi baru yang diterbitkan oleh jurnal World Development.

'Temuan yang Bagus'

Para kolega de Brauw di organisasi riset pertanian HarvestPlus meluncurkan sebuah program tahun 2006 untuk memperkenalkan ubi merah yang manis ke 24 desa di Mozambik, tempat hampir 70 persen anak-anak kekurangan vitamin A.

Para petani telah menanam varietas ubi putih atau kuning, yang kurang memiliki nutrisi. Sementara sebutir ubi merah memberikan pasokan vitamin A untuk satu hari.

Selama tiga tahun, warga desa menerima ubi rambat, pelatihan dan pendidikan untuk menanam tumbuhan tersebut dan pentingnya vitamin A.

Di akhir studi tersebut, peneliti memberikan mereka pertanyaan mengenai konsumsi makanan dan kesehatan, termasuk apakah anak-anak mereka terkena diare baru-baru ini.

Kasus anak-anak yang terkena diare lebih rendah 40 persen di desa-desa yang menanam ubi merah, dibandingkan dengan 12 desa lain yang belum tersentuh program itu. Di antara anak-anak berusia di bawah 3 tahun, perbedaannya 50 persen.

"Belum ada yang pernah menunjukkan bahwa intervensi produksi pertanian dapat berdampak pada kesehatan. Jadi ini temuan yang bagus," ujar de Brauw.

Para ahli mempromosikan ide bahwa mengajarkan para petani menanam lebih banyak tanaman pangan yang lebih baik adalah cara terbaik untuk tidak saja menghapus kemiskinan dan kelaparan, tapi juga melawan penyakit.

"Ini wilayah penelitian yang sangat 'panas' sekarang ini," ujar ahli dan konsultan gizi Anna Herforth, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. Ia mengatakan studi itu "dirancang dengan baik untuk menunjukkan hubungan konkret antara produksi pangan yang tersedia untuk masyarakat dan mereka menyukai dan mengkonsumsinya, maka itu baik untuk kesehatan."

HarvestPlus membuat pendekatan yang sama dengan tanaman-tanaman lain, termasuk singkong yang mengandung vitamin A dosis tinggi di NIgeria, sejenis gandum yang kaya zat besi di India, beras dengan kandungan seng tinggi di Bangladesh, dan lain sebagainya.

XS
SM
MD
LG