Tautan-tautan Akses

HRW: Myanmar Musnahkan Rumah-Rumah Rohingya


ARSIP - Anak-anak mendaur ulang barang-barang dari reruntuhan pasar desa Rohingya yang dibakar (27/10). Maugndaw, Rakhine, Myanmar. (foto: REUTERS/Soe Zeya Tun)

ARSIP - Anak-anak mendaur ulang barang-barang dari reruntuhan pasar desa Rohingya yang dibakar (27/10). Maugndaw, Rakhine, Myanmar. (foto: REUTERS/Soe Zeya Tun)

Bukti-bukti citra satelit bahwa lebih dari 1.000 rumah di desa kelompok minoritas Rohingya telah dimusnahkan di baratlaut Myanmar telah dikumpulkan oleh Human Rights Watch.

Human Rights Watch menyatakan pihaknya memiliki bukti-bukti citra satelit bahwa lebih dari 1.000 rumah di desa kelompok minoritas Rohingya telah dimusnahkan di baratlaut Myanmar, yang dulu dikenal sebagai Burma. Organisasi ini telah menyerukan kepada pemerintah untuk mengizinkan PBB melakukan investigasi atas “kerusakan meluas” dari desa-desa tersebut dimana HRW meyakini pelakunya adalah tentara pemerintah.

Brad Adams, direktur HRW Asia mengatakan,”Citra satelit yang baru yang menimbulkan kekhawatiran memastikan adanya pemusnahan desa-desa Rohingya yang jauh lebih besar dan terjadi di lebih banyak tempat daripada yang diakui oleh pemerintah.”

Adams menyerukan kepada pemerintah Myanmar, yang dipimpin oleh pemenang Hadiah Nobel Perdamaian, Aung San Suu Kyi, untuk berhenti “bereaksi dengan melontarkan tuduhan dan penolakan bergaya militer,” dan mendesaknya untuk “melihat fakta yang ada dan bertindak untuk melindungi semua orang … apapun agama dan sukunya.”

Kelompok bantuan kemanusiaan mengatakan puluhan ribu orang telah tersingkir dengan adanya kekerasan baru-baru ini dengan banyak di antara mereka berusaha untuk mengungsi ke Bangladesh.

HRW mengatakan meskipun pemerintah bersikukuh terorislah yang bertanggungjawab atas terjadinya kerusakan tersebut dan wartawan internasional harus menyelidiki sendiri klaim tersebut, namun pemerintah Myanmar terus menghalangi tidak saja wartawan, namun juga para pekerja bantuan kemanusiaan dan penyelidik HAM untuk memasuki daerah-daerah terdampak.

Yanghee Lee, U.N. pejabat pembuat laporan terkait terkait kekerasan di Myanmar, mengatakan, “Para petugas keamaan tidak boleh diberi “cek kosong” dengan meningkatkan operasi mereka. [ww]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG