Tautan-tautan Akses

Hong Kong Perpanjang Referendum Reformasi Pemilu


Warga Hong Kong memberikan suara pada referendum hari Minggu (22/6).

Warga Hong Kong memberikan suara pada referendum hari Minggu (22/6).

Hampir 720 ribu orang memberi suara dalam tiga hari terakhir ini untuk mengubah pemilihan pemimpin kota itu.

Referendum pro-demokrasi tidak resmi di Hong Kong telah diperpanjang hingga hari Minggu, dengan hampir 720 ribu orang memberi suara dalam tiga hari terakhir ini untuk mengubah pemilihan pemimpin kota itu.

Gerakan “the Occupy Central” – yang berpihak pada pemilu terbuka dibanding pemilu saat ini di mana Beijing memberi sejumlah daftar kandidat – menyelenggarakan pemungutan suara untuk menekan pemerintah.

Benny Tai Yiu-Ting dari “the Occupy Central” mengatakan ada 21% pemilih dalam pemungutan suara minggu pertama dalam referendum yang menuntut perhatian pemerintah itu.

Seribu dua ratus anggota komite yang sebagian besar adalah elit pro-Beijing saat ini memilih kepemimpinan di Hong Kong. Beijing mengatakan Hong Kong bisa memilih wakil-wakilnya mulai tahun 2017, tetapi menolak gagasan kandidat yang dicalonkan langsung oleh warga.
XS
SM
MD
LG