Tautan-tautan Akses

Gunakan Kata 'Allah', Buku Komik Ultraman Dilarang di Malaysia


Buku komik "Ultraman" terlihat di jajaran buku yang dijual di sebuah toko di Port Klang, luar kota Kuala Lumpur, Malaysia (7/3).

Buku komik "Ultraman" terlihat di jajaran buku yang dijual di sebuah toko di Port Klang, luar kota Kuala Lumpur, Malaysia (7/3).

Malaysia telah melarang buku komik Ultraman karena menggunakan kata “Allah” untuk menggambarkan tokoh pahlawan asal Jepang itu.

Kementerian Dalam Negeri Malaysia dalam pernyataan hari Jumat (7/3) menyebutkan bahwa Ultraman, the Ultra Power, edisi bahasa Melayu mengandung unsur-unsur yang dapat mengganggu keamanan publik dan moral masyarakat.

Kementerian menyebutkan bahwa Ultraman diidolakan oleh banyak anak dan mempersamakan tokoh utamanya, Ultraman King, dengan Allah, akan membingungkan terutama bagi anak-anak Muslim dan merusak iman mereka. Allah biasa digunakan dalam bahasa Melayu untuk mengacu pada Tuhan.

Pemerintah menyatakan Allah harus digunakan secara eksklusif oleh Muslim karena khawatir penggunaannya oleh pihak lain dapat membingungkan Muslim dan menggoda mereka untuk beralih kepercayaan.

Muslim Melayu merupakan 60 persen dari 30 juta penduduk Malaysia, sedangkan penganut Kristen mencapai sekitar sembilan persen dari populasi negara itu.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG