Tautan-tautan Akses

AS

Gubernur Georgia Veto Aturan 'Kebebasan Beragama' yang Anti-Gay


Gubernur negara bagian Georgia, Nathan Deal (foto: dok).

Gubernur negara bagian Georgia, Nathan Deal (foto: dok).

Aturan itu akan mengizinkan kelompok berbasis agama menggunakan keyakinan agama mereka, untuk menolak memberi pelayanan kepada kelompok gay.

Gubernur negara bagian Georgia memveto aturan yang mengijinkan kelompok-kelompok berbasis agama menggunakan keyakinan agama mereka untuk menolak memberi pelayanan kepada kelompok gay, mengabulkan tuntutan perusahaan-perusahaan besar yang menyebut RUU itu sebagai diskriminasi.

Gubernur Nathan Deal – yang berasal dari Partai Republik – mengatakan ia memveto langkah itu hari Senin (28/3) karena “menilai kita tidak perlu melakukan tindakan diskriminatif terhadap siapa pun untuk melindungi komunitas berbasis agama di Georgia”.

Kelompok-kelompok Kristen konservatif di negara bagian selatan Amerika menyerukan diloloskannya RUU “kebebasan beragama” untuk melindungi pastur yang menolak mengawinkan pasangan sesama jenis, dan gereja serta kelompok afiliasi yang menolak melayani atau mempekerjakan seseorang jika hal itu melanggar “keyakinan agama yang mereka anut”. [em]

XS
SM
MD
LG