Tautan-tautan Akses

Gosip Tentang Mobil Apple Picu Debat Soal Mobil Masa Depan


Logo Apple di depan salah satu toko ritelnya di San Francisco, California. (Foto: Dok)

Logo Apple di depan salah satu toko ritelnya di San Francisco, California. (Foto: Dok)

Topik pembicaraan utama dalam pameran mobil Jenewa minggu ini sepertinya adalah kendaraan yang mungkin tidak akan pernah dibuat: mobil Apple.

Para produsen otomotif dunia akan berkumpul di Jenewa minggu ini untuk mempromosikan mobil-mobil terbaru mereka di tengah pasar yang tak menentu, dengan meningkatnya indikasi pemulihan di Eropa diimbangi perlambatan di pasar-pasar ekonomi baru.

Namun kekhawatiran jangka panjang juga membayang. Laporan-laporan bahwa raksasa teknologi Apple mungkin membangun mobil telah membuat produsen-produsen otomotif yang telah mapan, yang menghabiskan 127 tahun terakhir menyempurnakan mesin pembakaran mereka, bertanya-tanya apakah mereka masih ada di posisi utama untuk membangun mobil masa depan.

Meningkatnya penggunaan tenaga komputer dalam kendaraan, dan kemampuan mobil untuk terhubung dengan ponsel pintar dan alat-alat seluler lain, memberikan perusahaan teknologi dan produsen otomotif peluang bisnis baru dan semakin membuat mereka berkompetisi.

Thilo Koslowski, wakil presiden perusahaan riset pasar Gartner, yakin sekarang ini ada perlombaan antara produsen mobil dan perusahaan teknlogi untuk mengontrol "orak" kendaraan generasi berikutnya.

Kemampuan perusahaan-perusahaan peranti lunak seperti Apple dan Google, yang sedang mengembangkan mobil tanpa pengemudi, untuk berinovasi dan menciptakan aliran pendapatan baru telah membuat produsen otomotif khawatir.

Faktor lain yang membuat para eksekutif otomotif terintimidasi adalah ukuran Apple. Dengan kapitalisasi pasar US$750 miliar, nilai itu lebih besar daripada nilai Daimler, Volkswagen, Renault, Peugeot, Fiat Chrysler, Ford dan General Motors jika digabungkan.

Kepala Eksekutif Apple Tim Cook menolak berkomentar ketika ditanya dalam sebuah wawancara dengan harian Jerman Bild am Sonntag, Minggu, apakah perusahaannya berencana membuat mobil.

Namun ia menambahkan: "Penjualan adalah soal kedua. Pangsa pasar adalah soal kedua. Keuntungan adalah soal kedua. Hal penting untuk menjadi fokus adalah pembuatan produk-produk hebat."

Para pembuat mobil belum menyerah, dan banyak diantaranya menanamkan modal besar untuk memposisikan diri sebagai perusahaan teknologi tinggi.

Kepala Eksekutif Daimler, Dieter Zetsche mengatakan, perlombaan untuk membangun mobil masa depan masih jauh dari selesai, dan belum jelas peran seperti apa yang akan dimainkan perusahaan teknologi.‚Äč

Daimler, pencipta kendaraan bermotor modern, mempromosikan MercedesMe, sementara saingannya BMW mendorong ConnectedDrive -- layanan yang memberikan para pengemudi akses kepada perkembangan lalu lintas langsung, "infotainment", dan bahkan layanan peringatan darurat jika kantong udara mobil diaktivasi.

Menggarisbawahi konvergensi antara produsen otomotif dan perusahaan teknologi, kepala eksekutif Renault, Carlos Ghosn tampil di Kongres Seluler Dunia untuk industri telekomunikasi di Barcelona, Senin, sebelum pergi ke Jenewa.

Dan di pameran di Jenewa, Opel, cabang Eropa untuk General Motors, menampilkan layanan konektivitas Opel OnStar dengan porsi yang sama dengan mobil-mobil buatannya.

XS
SM
MD
LG