Tautan-tautan Akses

Gas Radioaktif Terdeteksi, Korea Utara Mungkin Lakukan Uji Coba Nuklir


Foto satelit fasilitas nuklir Korea Utara di Yongbyon (foto: dok). Korut diduga melakukan uji coba nuklir Februari lalu.

Foto satelit fasilitas nuklir Korea Utara di Yongbyon (foto: dok). Korut diduga melakukan uji coba nuklir Februari lalu.

Sebuah kelompok pemantauan global mengatakan telah mendeteksi gas radioaktif yang mungkin berasal dari uji coba nuklir Korea Utara pada bulan Februari.

Organisasi Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Menyeluruh (CTBTO) yang bermarkas di Wina mengatakan Selasa stasiun pemantau mereka di Takasaki, Jepang, menemukan jejak gas-gas mulia dalam jumlah yang "signifikan" dua minggu lalu.

Gas radioaktif itu biasanya menyertai ledakan nuklir, dan badan itu mengatakan stasiun pemantau lain di Rusia juga mendeteksi gas-gas itu.

Sebuah pernyataan CTBTO mengungkapkan bahwa tidak lazim gas dalam jumlah demikian terdeteksi setelah uji coba nuklir berlalu tujuh minggu. Uji coba nuklir Februari - ketiga oleh Korea Utara - segera tercatat pada monitor seismik di seluruh dunia.

Pembicaraan internasional yang bertujuan untuk membuat Pyongyang menghentikan program senjata nuklirnya telah terhenti.

Masalah ini menjadi keprihatinan yang lebih besar di tengah ancaman Korea Utara baru-baru ini untuk menyerang Amerika Serikat dan sekutu regionalnya.

Dua uji coba nuklir Pyongyang sebelumnya menggunakan plutonium. Tes pada bulan Februari menghasilkan ledakan lebih kuat, dan ada kekhawatiran uji coba itu mungkin melibatkan uranium.
XS
SM
MD
LG