Tautan-tautan Akses

Film 'Stalingrad' Kenang Kejayaan, Trauma Rusia

  • James Brooke

Kendaraan bergambarkan diktator Soviet Josef Stalin dan tulisan "Stalingrad mendapatkan lagi nama kejayaannya" di St. Petersburg, Rusia. (Foto: Dok)

Kendaraan bergambarkan diktator Soviet Josef Stalin dan tulisan "Stalingrad mendapatkan lagi nama kejayaannya" di St. Petersburg, Rusia. (Foto: Dok)

Film yang dibiayai pemerintah dan akan dimasukkan ke kompetisi film asing terbaik Oscar, dianggap upaya memberikan perspektif positif sejarah Rusia untuk generasi muda.

Tujuh puluh tahun telah berlalu sejak Pertempuran Stalingrad, perang sengit antara Adolf Hitler dan Joseph Stalin yang menewaskan hampir dua juta orang. Namun bulan ini, generasi baru Rusia datang ke bioskop untuk melihat film terbaru berjudul Stalingrad.

Ksenia Kuznetsova, seorang mahasiswi yang baru melihat film itu di sebuah bioskop dalam mal di Moskow, mengatakan ia bersyukur lahir setelah periode itu dan tidak perlu mengalaminya.

"Namun karakter-karakter di dalam film itu membuat penonton merasa ada di sana," ujarnya.

Dirilis pada Oktober, Stalingrad telah menjadi film terlaris sejak kejatuhan Uni Soviet satu generasi lalu. Film ini juga cukup banyak ditonton di China, dan diikutsertakan dalam kompetisi film asing terbaik pada ajang Oscar.

Pertempuran Stalingrad merupakan kemenangan bagi Soviet, namun dengan banyak pengorbanan. Dengan keseluruhan korban tewas hampir dua juta pada kedua belah pihak, Stalingrad dianggap sebagai pertempuran paling berdarang dalam sejarah manusia.

Kritikus film Rusia Sergei Levrentev mengatakan keberhasilan box office Stalingrad merefleksikan penghormatan yang terus ada atas pengorbanan pada Perang Dunia II, penghormatan yang sekarang dilanjutkan pada generasi baru.

"Untuk anak-anak muda, yang merupakan penonton utama di bioskop saat ini, ini merupakan hal yang tidak biasa," ujar Levrentev.

"Mereka tak pernah melihat film-film Soviet sperti itu mengenai perang. Selain itu, mereka tidak tahu seburuk apa perang tersebut untuk warga Rusia, untuk penduduk Soviet."

Stalingrad merupakan film pertama Rusia yang dibuat dalam versi 3D untuk Imax. Namun agak janggal memasukkan kisah cinta ke dalam film tersebut.

Katya, seorang penonton di Moskow menyukai plot dan efek-efek khusus di film tersebut, menyebut produksinya sangat baik.

"Para aktornya hebat, dan tentu saja filmnya menyentuh hati karena ini mencerminkan kekuatan dan sejarah kita," ujarnya.

Pemerintah Rusia menanggung seluruh dana film berbiaya US$30 juta tersebut, sebagai bagian dari upaya Kremlin membuat film-film modern yang menunjukkan sejarah Rusia dalam perspektif positif.

Sekarang, kota Stalingrad telah berganti nama menjadi Volgograd. Hancur lebur saat perang, kota tersebut telah dibangun kembali dengan didominasi patung patriotis yang disebut "Motherland Calls (Panggilan Ibu Pertiwi)".

Dua kali lebih tinggi dari Patung Liberty, patung itu merupakan patung terbesar di dunia ketika diresmikan oleh otoritas Soviet pada 1967.

Namun karena monumen baja dan semen berbobot 8.000 ton itu dibangun di atas tanah liat, ia mulai miring. Jika ada angin kencang, patung itu bergoyang.

Warga kota berharap setelah menghabiskan jutaan dolar mendanai film bergaya Hollywood, pemerintah Rusia akan membiayai perbaikan monumen penghormatan korban perang di kota Stalingrad yang sebenarnya itu.
XS
SM
MD
LG