Tautan-tautan Akses

FDA Loloskan 'Viagra Perempuan'


Tablet flibanserin di atas brosur Sprout Pharmaceuticals di kantor pusat perusahaan itu di Raleigh, North Carolina.

Tablet flibanserin di atas brosur Sprout Pharmaceuticals di kantor pusat perusahaan itu di Raleigh, North Carolina.

Obat itu merupakan obat pertama diloloskan untuk mengatasi menurunnya atau hilangnya libido baik untuk laki-laki maupun perempuan.

Badan Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) telah menyetujui obat peningkatan libido untuk perempuan yang disebut sebagai "Viagra Perempuan."

Persetujuan untuk obat bernama flibanserin, yang ditolak oleh FDA dua kali sebelum akhirnya sekarang dipasarkan sebagai Addyi, dilengkapi dengan serangkaian penjelasan yang mencerminkan kekhawatiran-kekhawatiran badan tersebut terhadap efek samping yang serius.

Peringatan dalam kemasan obat itu menyoroti risiko tekanan darah rendah dan pingsan bagi pasien-pasien yang minum alkohol sambil mengkonsumsi obat tersebut, dan bahwa dokter wajib menyelesaikan kursus pelatihan sebelum diizinkan meresepkan obat tersebut.

Penentang obat tersebut mengatakan manfaatnya tidak sebesar efek samping, yang juga termasuk mual, mengantuk dan pusing. Mereka menekankan bahwa FDA telah menolak obat itu dua kali, tahun 2010 dan 2013, karena risiko-risiko tersebut.

Obat itu merupakan obat pertama yang diloloskan untuk mengatasi menurunnya atau hilangnya libido baik untuk laki-laki maupun perempuan. Viagra dan obat lainnya yang tersedia untuk laki-laki disetujui untuk membantu mencapai ereksi, atau untuk mengobati kekurangan hormon testosteron, bukan untuk meningkatkan nafsu.

Obat ini akan tersedia bagi perempuan mulai Oktober.

XS
SM
MD
LG