Tautan-tautan Akses

Exoplanet Kemungkinan Miliki Awan-awan Ruby, Safir


Gambar render exoplanet HAT-P-7b. (University of Warwick)

Gambar render exoplanet HAT-P-7b. (University of Warwick)

Meski ada potensi kandungan batu-batu mulia, HAT-P-7b bukan tempat yang nyaman ditinggali.

Awan-awan di exoplanet masif HAT-P-7b kemungkinan terbuat dari batu ruby dan safir, menurut sebuah penelitian baru.

Menulis di jurnal Nature Astronomy, para peneliti di University of Warwick di Inggris ​mengatakan, penemuan tersebut didapat ketika mengamati pola-pola udara di exoplanet, atau planet di luar tata surya, tersebut yang berjarak 1.000 tahun cahaya.

Ini pertama kalinya pola-pola cuaca sebuah exoplanet gas raksasa telah diamati, kata para peneliti. Mereka juga mengatakan telah memantau awan-awan yang "memukau secara visual" yang kemungkinan terbuat dari korundum, mineral yang ditemukan pada batu ruby dan safir, saat awan-awan itu bergerak di sekitar planet tersebut.

Meski ada potensi kandungan batu-batu mulia, HAT-P-7b bukan tempat yang nyaman ditinggali. Planet ini diyakini berukuran 16 kali lebih besar daripada Bumi. Planet ini juga diguncang "sistem-sistem cuaca ganas, badai-badai besar" dan suhu tinggi yang mencapai 2.500 derajat Celsius. Planet ini juga terkunci: satu sisi selalu menghadap bintang, sehingga satu sisi planet panas dan lainnya dingin.

HAT-P-7b pertama kali ditemukan tahun 2008. Planet ini 500 kali lebih masif daripada Bumi dan 40 persen lebih besar dari Yupiter. Bintangnya berukuran dua kali matahari kita. [hd]

XS
SM
MD
LG