Tautan-tautan Akses

Duterte Sampaikan Ancaman Baru Pemutusan Hubungan dengan AS


Presiden Filipina Rodrigo Duterte berbicara kepada media di Manila, Selasa (25/10).

Presiden Filipina Rodrigo Duterte berbicara kepada media di Manila, Selasa (25/10).

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengecam Amerika Serikat lagi hari Selasa (25/10), melemparkan ketidakpastian baru dalam hubungan antara kedua sekutu lama itu.

Berbicara kepada para wartawan di Manila ketika ia bersiap-siap untuk berangkat dalam kunjungan resmi ke Jepang, Presiden Filipina Rodrigo Duterte yang suka berbicara keras, memperingatkan bahwa Filipina tidak akan diperlakukan “seperti anjing dengan tali” oleh Washington, dan mengatakan Amerika bisa “melupakan” perjanjian pertahanan bilateral puluhan tahun jika dia tetap berkuasa “cukup lama.”

“Saya menantikan waktu ketika saya tidak lagi melihat pasukan militer atau tentara di negara saya kecuali tentara Filipina,” kata Duterte.

Komentar hari Selasa itu adalah yang terbaru dalam serangkaian ungkapan kemarahan dan ancaman yang diarahkan pada Amerika Serikat dalam menanggapi kritik atas kampanye dengan kekerasan anti-narkoba yang telah menewaskan hampir 4.000 orang sejak dia memangku jabatan pada tanggal 30 Juni.

Dalam kunjungan kenegaraan ke China pekan lalu, dia menyatakan keinginannya untuk memutus semua hubungan dengan Amerika Serikat, tetapi kemudian dia menarik kembali ucapannya.

Duterte telah mengalamatkan kemarahan terburuknya terhadap Presiden Barack Obama, yang disebutnya “anak pelacur.” [lt]

XS
SM
MD
LG