Tautan-tautan Akses

2 Eksekutif HSBC Dikenai Tuduhan Penipuan Transfer Dana


Mesin ATM HSBC di kawasan Chinatown di London, Inggris (foto: dok).

Mesin ATM HSBC di kawasan Chinatown di London, Inggris (foto: dok).

Pihak berwenang Amerika menuduh dua eksekutif HSBC, terkait skema penipuan terhadap para klien dalam transaksi mata uang dolar.

Menurut pernyataan Departemen Kehakiman, Mark Johnson, pimpinan perdagangan tunai valuta asing global bank HSBC dan Stuart Scott mantan pimpinan perdagangan tunai, bank itu di Eropa, dituduh berkonspirasi untuk melakukan penipuan transfer.

Johnson, warga Inggris dan penduduk Amerika ditangkap di bandara internasional John F. Kennedy, Selasa malam. Ia diperkirakan akan di hadapkan ke pengadilan untuk mendengar pembacaan tuduhan terhadapnya hari Rabu. Scott yang juga warga Inggris belum ditangkap.

“Orang-orang ini dituduh menipu para klien dengan menyalah gunakan informasi rahasia untuk memanipulasi harga valuta asing demi kepentingan HSBC dan diri mereka sendiri” kata Paul Abbate dari FBI yang bermitra dengan Korporasi Jaminan Deposit Federal atau FDIC yang menyelidiki kasus tersebut.

Pihak berwenang menuduh pada tahun 2011, Johnson dan Scott menyalah gunakan informasi yang diberikan oleh seorang klien terkait transaksi mata uang di masa depan dan sebelumnya melakukan perdagangan yang menyebabkan transaksi valuta asing sebesar 3,5 miliar dolar dilakukan dengan cara yang dirancang untuk menaikkan harga pound sterling untuk menguntungkan HSBC dan atas tanggungan para klien.

Menurut gugatan Departemen Kehakiman, HSBC mendapat 8 juta dolar lewat biaya-biaya dan keuntungan dari transaksi itu. [my/al]

XS
SM
MD
LG