Tautan-tautan Akses

'Dokter Tanpa Tapal Batas' Tarik Staf Medis dari Yaman


Rumah Sakit yang dikelola "Medecins Sans Frontieres" (MSF) di distrik Abs, provinsi Hajja, Yaman hancur pasca serangan bom Saudi Arabia (16/8).

Rumah Sakit yang dikelola "Medecins Sans Frontieres" (MSF) di distrik Abs, provinsi Hajja, Yaman hancur pasca serangan bom Saudi Arabia (16/8).

Dokter Tanpa Tapal Batas (MSF) mengevakuasi dokter dari enam rumah sakit di Yaman, menyusul tewasnya belasan orang ketika sebuah rumah sakit dibom awal pekan ini.

Serangan udara koalisi pimpinan Arab Saudi menewaskan 19 orang dan melukai sekitar 20 lainnya hari Senin (15/8), di sebuah rumah sakit di provinsi Hajja, Yaman utara.

Dokter Tanpa Tapal Batas, organisasi medis kemanusiaan yang dikenal dengan singkatan Perancis, MSF mengatakan hari Kamis (18/8), meskipun berulang kali pihak rumah sakit berkoordinasi dengan pihak militer yang terlibat, koalisi yang dipimpin Saudi itu "tanpa pandang bulu " membom dan memberi "jaminan yang tidak dapat diandalkan".

MSF mengumumkan, akan menarik staf mereka dari enam rumah sakit di Saada dan Hajjah, Yaman utara.

Direktur umum MSF, Joan Tubau mengatakan, "Insiden terbaru ini menunjukkan bahwa aturan dan prosedur militer saat ini tidak memadai dalam menghindari serangan terhadap rumah sakit, dan perlu diadakan perubahan". "MSF meminta koalisi yang dipimpin Saudi dan pemerintah-pemerintah yang mendukung koalisi, terutama AS, Inggris dan Perancis, untuk memastikan penerapan langsung langkah-langkah untuk secara meningkatkan perlindungan bagi warga sipil."

MSF mengutuk "konsekuensi tragis" serangan yang dilancarkan atas " rumah sakit yang penuh pasien," dan mengatakan, itu adalah serangan keempat terhadap fasilitas MSF dalam 12 bulan terakhir. [ps/ii]

XS
SM
MD
LG