Tautan-tautan Akses

Deplu AS Kritik Pelanggaran HAM di Iran, Tiongkok, Kuba dan Birma


Militer Tiongkok di Provinsi Xinjiang. Pemerintah AS mengkritik pelanggaran HAM oleh Beijing, termasuk di wilayah muslim Uighur, provinsi Xinjiang.

Militer Tiongkok di Provinsi Xinjiang. Pemerintah AS mengkritik pelanggaran HAM oleh Beijing, termasuk di wilayah muslim Uighur, provinsi Xinjiang.

Deplu AS telah mengeluarkan laporan tahunan HAM dan mencantumkan pelanggaran-pelanggaran di seluruh dunia.

Departemen Luar Negeri Amerika telah mengeluarkan laporan tahunan tentang hak asasi manusia, dan mencantumkan pelanggaran-pelanggaran di seluruh dunia termasuk di Iran, Tiongkok, Kuba dan Birma.

Dalam laporan itu hari Kamis, dikatakan bahwa pemerintah Iran sangat membatasi hak warganya untuk mengubah pemerintah mereka secara damai melalui pemilu yang bebas dan adil. Dikatakan bahwa catatan HAM Iran memburuk tahun 2009, terutama setelah pemilihan presiden yang dipersengketakan bulan Juni.

Laporan itu menyatakan catatan HAM pemerintah Tiongkok "tetap buruk dan memburuk di beberapa daerah." Di Kuba, laporan itu menyatakan pemerintah negara pulau itu melakukan pelanggaran-pelanggaran serius terhadap tahanan dan lawan-lawan politik, dan tidak memberikan hak-hak dasar warganya - termasuk hak untuk mengubah pemerintah mereka.

Dikatakan situasi keamanan di Afghanistan "memburuk secara signifikan" karena meningkatnya serangan pemberontak, dengan warga sipil menanggung pukulan berat dari kekerasan itu. Dikatakan, pelanggaran HAM juga terus terjadi di Birma. Laporan itu menyebut pelanggaran HAM di negara itu "mengerikan."

XS
SM
MD
LG