Tautan-tautan Akses

Demonstran Venezuela Tuntut Pilpres Ulang


Para pendukung oposisi Venezuela menuntut pemilihan presiden ulang dalam aksi di Caracas hari Kamis (1/9).

Para pendukung oposisi Venezuela menuntut pemilihan presiden ulang dalam aksi di Caracas hari Kamis (1/9).

Ratusan ribu demonstran Venezuela yang semuanya berpakaian putih berpawai di bagian timur ibukota Caracas untuk menuntut pemilihan presiden ulang.

Ratusan ribu penentang Presiden Venezuela Nicolas Maduro, sebagian datang dari desa-desa yang jauh di Amazon, berpawai melalui jalan-jalan ibukota Venezuela, Caracas, hari Kamis (1/9).

“Venezuela lapar!” teriak sebagian demonstran, yang semuanya berpakaian putih, ketika berpawai di bagian timur ibukota. Mereka mendesak diadakannya referendum untuk memecat presiden, yang popularitasnya anjlok sampai ke tingkat 25 persen tahun ini.

Oposisi berharap satu juta orang, yang lelah akan resesi yang berkepanjangan, inflasi ratusan persen, dan kurangnya pangan serta kebutuhan dasar di seluruh negara itu, berpawai di ibukota hari Kamis.

Maduro mengancam akan memenjarakan pimpinan oposisi jika terjadi kekerasan, tetapi Jesus Torrealba, ketua partai oposisi Democratic Unity Roundtable, bertekad pawai itu akan tetap damai.

Demonstran dalam aksi bertema "Ambil-alih Caracas" itu meneriakkan "Pemerintah ini akan ambruk!" sambil berbaris melalui jalan-jalan ibukota, menuntut tindakan menentang presiden. Tetapi komisi pemilu tampaknya enggan memenuhi tuntutan itu, sehingga referendum untuk memecat presiden itu mungkin tidak terlaksana tahun ini.

Protes terpisah oleh pendukung pemerintah yang mengenakan baju merah juga terjadi hari Kamis.[ka/ii]

XS
SM
MD
LG