Tautan-tautan Akses

Co-Pilot Germanwings Warga Negara Jerman


Foto Andreas Lubitz dari profil Facebook-nya.

Foto Andreas Lubitz dari profil Facebook-nya.

Para penyelidik dan keluarga para korban jatuhnya pesawat Germanwings berusaha memahami apa yang mendorong Andreas Lubitz, 28 tahun, untuk menghantamkan pesawat ke pegunungan Alpen dengan 150 orang di dalamnya.

Pejabat Jerman dan Perancis mengatakan tidak ada indikasi bahwa pesawat jatuh akibat perilaku terorisme, tapi tidak memberi penjelasan apa yang mungkin menjadi motif Lubitz.

Seorang jaksa penuntut di Jerman mengatakan polisi pada hari Kamis sedang menggeledah beberapa properti di Duesseldorf dan lokasi-lokasi lainnya, mencari dokumen dan bukti-bukti setelah penyelidik Perancis mengatakan bahwa co-pilot Germanwings dengan sengaja menabrakkan pesawatnya.

Jaksa penuntut, Christoph Kumpa, mengatakan pencarian masih terus dilakukan dan bahwa polisi akan butuh waktu menemukan bukti-bukti. Ia tidak memberi rincian lebih lanjut. Reporter Reuters di depan rumah keluarga Lubitz melaporkan polisi keluar masuk membawa kardus-kardus, yang tampaknya berisi barang-barang milik Lubitz.

Lubitz mengambil alih pesawat setelah kapten meninggalkan kokpit. Ia menolak untuk membuka kembali pintu dan kemudian membawa pesawat menukik sebelum jatuh di pegunungan Alpen, menurut jaksa penuntut Marseille Brice Robin. Ia melakukan ini "untuk alasan yang kita tidak dapat pahami saat ini tapi tampaknya ia berniat untuk menghancurkan pesawat ini," ujar Robin kepada pers di Marseille.

Robin menggambarkan 10 menit terakhir penerbangan pesawat berdasarkan suara dari rekaman menunjukkan bahwa kebanyakan orang di pesawat tidak menyadari apa yang terjadi hingga saat-saat terakhir. "Hanya menjelang akhirnya Anda mendengar teriakan," katanya. Robin menambahkan bahwa orang-orang di pesawat tewas seketika karena pesawat jatuh berkeping-keping.

CEO Lufthansa, maskapai induk Germanwings mengatakan bahwa kru pesawat dipilih secara hati-hati dan telah menjalani pemeriksaan psikologis.

Perhatian kini tertuju pada motivasi Lubitz, seorang warga negara Jerman yang baru bergabung dengan maskapai low cost carrier Germanwings pada September 2013 dan baru memiliki 630 jam penerbangan, dibandingkan dengan 6.000 jam penerbangan yang telah dimiliki oleh kapten pesawat, yang disebut di media Jerman hanya sebagai "Patrick S."

Robin mengatakan tidak ada alasan untuk mencurigai bahwa Lubitz melakukan serangan teror. Tapi, "Saya tidak bisa menyebutnya bunuh diri bila Anda juga bertanggung jawab atas lebih dari 100 nyawa," tambah Robin.

Polisi berjaga-jaga di depan kediaman Lubitz di Montabaur, Jerman. Para kerabat Lubitx mengatakan mereka terkejut, menggambarkan Lubitz sebagai seorang pria muda yang ramah yang tidak pernah menunjukkan tanda-tanda ia memiliki niatan untuk melukai orang lain.

"Saya tidak tahu harus berkata apa. Saya tidak punya penjelasannya. Saya kenal Andreas, dan ini tidak terbayangkan bagi saya," ujar Peter Ruecke, anggota dari kelompok penerbangan lokal di mana Lubitz menerima izinnya sebagai pilot beberapa tahun lalu.

"Ia orang yang menyenangkan, walaupun ia terkadang pendiam," tambahnya.

Foto profil Lubitz di Facebook memperlihatkan Lubitz tersenyum, berpose di depan jembatan Golden Gate di San Francisco.

Robin mengatakan percakapan antara kedua pilot sebelum kapten meninggalkan kokpit awalnya berlangsung dengan normal namun ucapan Lubitz menjadi pendek-pendek saat mereka mulai bersiap menurunkan ketinggian pesawat untuk mendarat bandara Duesseldorf.

Tidak jelas mengapa kapten meninggalkan kokpit, tapi kemungkinan untuk menggunakan toilet, ujarnya.

Robin mengatakan keluarga Lubitz telah tiba di Perancis untuk melayat bersama dengan keluarga para korban, namun mereka berada di tempat terpisah.

XS
SM
MD
LG