Tautan-tautan Akses

China Tolak Jagung Amerika di Tengah Ketegangan Perdagangan


Seorang petani mengeringkan jagung di ladangnya di desa Zhuliang, Qingzhou, provinsi Shandong, China, September 2013.

Seorang petani mengeringkan jagung di ladangnya di desa Zhuliang, Qingzhou, provinsi Shandong, China, September 2013.

Penolakan ini diduga akibat perdebatan masalah perdagangan antara kedua negara

China telah memblokir kargo jagung Amerika untuk masuk ke negaranya, dan tiga kargo lagi kemungkinan ditolak, setelah serangkaian tes menemukan jagung rekayasa genetik yang tidak disetujui.

Beberapa pihak yakin penolakan itu dipicu perdebatan perdagangan antara kedua negara.

Kargo sebesar 59.100 ton ditolak hari Selasa setelah petugas karantina di provinsi timur mendeteksi MIR 162, sejenis rekayasa genetik yang belum disetujui oleh kementrian pertanian untuk impor, menurut petugas karantina.

Sejak pertengahan November, pejabat karantina di China, konsumen jagung terbesar kedua di dunia, telah menolak sekitar 180.000 ton.

“Hal itu menyebabkan masalah besar dan sepertinya terkait dengan konflik perdagangan bilateral,” kata pedagang jagung yang tergabung dengan kamar dagang.

Permintaan Tinggi

Data pemerintah Amerika menunjukkan bahwa kegemaran China terhadap jagung tetap tinggi. China adalah tujuan utama Amerika minggu lalu, dan menurut analis penolakan kargo menimbulkan kekuatiran.

Departemen Pertanian Amerika mengatakan hari Senin bahwa pihaknya memeriksa 17,6 juta bushnel jagung yang ditujukan untuk China minggu lalu, sebesar 44 persen jumlah total jagung yang diperiksa oleh pemerintah.

“Kalau mereka masih mengimpor, kami jadi bertanya-tanya apakah ini adalah permainan politik yang sedang dimainkan oleh China,” ungkap Terry Reilly, analis senior komoditas pada Futures International. “Selama China masih menerima jagung Amerika setiap minggunya... kami tidak akan bersikap keras dalam hal ini.”

Sekitar 2 juta ton, atau 78,736 juta bushel, jagung Amerika menuju China melalui kapal, dan China sudah berkomitmen membeli 3 juta ton gandum Amerika.

Perselisihan WTO

China bulan lalu melawan tuduhan Amerika bahwa China memblokir kesepakatan teknologi WTO, dan Menteri Perdagangan China Gao Hucheng menyebut Amerika “tidak bertanggung jawab.”

Bulan ini, China juga memulai perselisihan dagang terhadap Amerika untuk menentang tuduhan Washington bahwa mereka membuang ekspor murah ke pasar Amerika.

Para pedagang mengatakan tiga kargo lainnya telah diuji dan hasilnya positif mengandung MIR 162, sejenis rekayasa genetik yang dikembangkan untuk ketahanan serangga, dan kargo tersebut akan ditolak dari pelabuhan Guangdong dan Fujian. Beberapa di antaranya bahkan belum diturunkan, dan memudahkan proses pengiriman ke pasar lain, termasuk Jepang.

“Penolakan akan sering terjadi, ketika kargo-kargo lain tiba beberapa minggu ke depan,” kata seorang sumber yang tidak mau diungkap identitasnya, akibat kesensitifan masalah ini. “Beberapa kargo hanya bersandar di lepas pantai dan pembeli tidak menurunkan barang sebelum tes selesai.”

Persediaan Jagung Melimpah di China

Pasar jagung Amerika tampaknya tidak terpengaruh dengan penolakan China. Kamar Dagang Chicago menyatakan harga jagung untuk penyerahan kemudian di bursa Chicago naik dua sen menjadi $4 dollar 29 setengah sen per bushel pada penjualan hari Rabu pagi. Harga jagung meningkat 4,2 persen sejak penolakan pertama China di bulan November.

Sebagian besar jagung yang ditolak telah diminta oleh importer negara Asia lainnya, terkadang dengan potongan harga, ungkap pedagang Eropa.

China berharap panen jagung besar tahun ini dan menghadapi kebanjiran jagung akibat lemahnya konsumsi industri pakan ternak. Hasil jagung China pada periode 2013/14 kemungkinan meningkat 5,9 persen sebanyak 217,7 juta ton, melebihi konsumsi, yang diperkirakan sebesar 197 juta.

Konsumsi jagung China menurun 1,1 persen dari tahun sebelumnya, sebagian besar karena wabah flu burung di awal 2013, menurut Pusat Informasi Badan Nasional Gandum dan Minyak China.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG