Tautan-tautan Akses

China Luncurkan Pesawat Kargo Antariksa Tanpa Awak

  • Associated Press

Roket China 'Long March-7' yang membawa pesawat kargo antariksa Tianzhou-1 diluncurkan dari tempat peluncuran di Wenchang, Hainan, China, Kamis (20/4).

China hari Kamis (20/4) meluncurkan pesawat antariksa tanpa awak yang pertama dalam sebuah misi untuk bergabung dengan stasiun antariksa negara tersebut, menandai kemajuan lebih lanjut dalam program antariksa China yang ambisius.

Tianzhou-1 diluncurkan pada pukul 7:41 pagi waktu setempat, dibawa oleh roket generasi terbaru Long March 7 yang diluncurkan dari lokasi peluncuran pesawat antariksa China terbaru, Wenchang, di pulau Hainan.

Beberapa menit kemudian, sesaat setelah pesawat antariksa tersebut mengudara, petugas sistem kendali di pinggiran Beijing menyatakan bahwa misi tersebut berlangsung sukses.

Pesawat antariksa ini diprogram untuk melakukan eksperimen ilmiah setelah berhasil mencapai Tiangong 2, stasiun antariksa China yang kedua. Sepasang astronot China menghabiskan waktu selama 30 hari berada di atas Tiangong 2 tahun lalu, namun kini stasiun itu kosong tanpa awak.

Sistem komunikasi dengan stasiun eksperimental Tiangong 1, yang kini tidak dipakai lagi, telah diputus tahun lalu. Tiangong 1 diperkirakan akan terbakar saat memasuki atmosfer bumi.

China tidak dilibatkan ke dalam program Stasiun Antariksa Internasional (ISS), terutama karena undang-undang Amerika Serikat yang melarang kerjasama tersebut dan adanya kekhawatiran mengenai koneksi kuat program luar angkasa China dengan kepentingan militer.

Namun, pejabat China sekarang justru ingin melakukan “internasionalisasi” program stasiun antariksa mereka sendiri, dengan menawarkan bantuan bagi misi negara-negara lain untuk dikirim ke Tiangong 2.

Sejak China melakukan misi antariksa pertama pada tahun 2003, mereka telah mendaratkan penjelajah antariksa ‘Jade Rabbit’-nya di bulan. China menargetkan misi lainnya untuk pada tahun 2020 mendaratkan penjelajah antariksa di planet Mars dan untuk mengambil sampel dari planet merah itu ke bumi. China juga berencana untuk menjadi negara pertama yang mendaratkan misi eksplorasi antariksa pada sisi permukaan yang lebih jauh di bulan. [pp]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG