Tautan-tautan Akses

China Biarkan Nelayan Filipina Sekitar Scarborough Shoal


Penjaga Pantai China mendekati kapal nelayan Filipina di Scarborough Shoal, Laut China Selatan, yang juga disebut Laut Filipina Barat, 23 September 2015.

Penjaga Pantai China mendekati kapal nelayan Filipina di Scarborough Shoal, Laut China Selatan, yang juga disebut Laut Filipina Barat, 23 September 2015.

Pemantauan Filipina dari udara menunjukkan kapal-kapal pengawal pantai China masih mengawal pulau karang yang disengketakan di Laut China Selatan, tetapi mereka tidak mengganggu dan menghentikan nelayan Filipina menangkap ikan disana untuk pertama kalinya dalam betahun-tahun, kata menteri pertahanan Filipina hari Minggu.

Kembalinya nelayan itu ke Scarborough Shoal, yang direbut China tahun 2012, adalah “perkembangan paling baik “ karena mengembalikan sumber mata-pencarian penting mereka, kata Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana.

China mengizinkan akses ke pulau karang kecil yang tidak berpenduduk itu yang berjarak 228 kilometer dari Filipina utara setelah Presiden Filipina Rodrigo Duterte bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dan pemimpin China lain bulan ini. Setelah kunjungannya ke China, Duterte mengumumkan tanpa menjelaskan lebih jauh bahwa warga Filipina kemungkinan akan dapat kembali ke pulau karang itu segera.

Sebuah pesawat angkatan laut Filipina melihat paling sedikit 4 kapal pengawal pantai China sekeliling pulau karang itu dalam penerbangan pemantauan hari Sabtu, kata Lorenzana, dan menambahkan bahwa laporan sebelumnya oleh pengawal pantai Filipina bahwa pengawal pantai China itu telah pergi adalah tidak benar.

“Penerbangan pesawat kita melaporkan pengawal pantai China masih berada disana, tetapi nelayan kita menangkap ikan tanpa gangguan,” kata Lorenzana kepada Associated Press, dan menambahkan pemerintah akan berusaha melakukan penerbangan pemantauan secara teratur di daerah itu.

Tidak jelas berapa lama China akan membiarkan pulau karang itu terbuka bagi warga Filipina atau apakah ada prasayarat dikenakan.

Penasehat Keamanan Nasional Hermogenes Esperon Jr. mengatakan, “tidak ada persetujuan atau peraturan tertulis, tetapi nelayan Filipina yang pergi ke sana belakangan ini mengatakan bahwa mereka tidak dihalau atau dihambat.”

Kapal-kapal China juga lebih sedikit terlihat di daerah itu sejak lebih seminggu lalu atau kira-kira pada waktu kunjungan Duterte ke China, kata Esperon. [gp]

XS
SM
MD
LG