Tautan-tautan Akses

AS

CEO Facebook Serukan Reformasi Imigrasi di AS


CEO Facebook Mark Zuckerberg baru-baru ini mendirikan organisasi Fwd.us untuk mengadvokasi jalan bagi kewarganegaraan bagi imigran ilegal. (Foto: Dok)

CEO Facebook Mark Zuckerberg baru-baru ini mendirikan organisasi Fwd.us untuk mengadvokasi jalan bagi kewarganegaraan bagi imigran ilegal. (Foto: Dok)

Zuckerberg mengatakan anak-anak dari pendatang ilegal bisa menjadi pengusaha di masa depan dan orang-orang yang menciptakan lapangan pekerjaan di AS.

CEO Facebook Mark Zuckerberg untuk pertama kalinya Senin (5/8) menyerukan reformasi imigrasi, sebuah isu yang telah ia upayakan di belakang layar dalam beberapa bulan terakhir.

Miliarder berusia 29 tahun itu membuat pernyataannya di San Francisco dalam penayangan perdana “Documented,” sebuah film dokumenter otobiografi dari aktivis dan jurnalis Jose Antonio Vargas.

Mengenakan pakaian khas jaket berkerudung dan sepatu olahraga, Zuckerberg menyangkal bahwa desakan darinya dan para pemimpin pusat teknologi Silicon Valley lainnya adalah untuk mengamankan visa-visa H1B bagi para pekerja teknologi tinggi.

"Ini sesuatu yang saya yakin sangat penting bagi masa depan negara kita, dan bagi kami untuk melakukan apa yang benar,” ujar Zuckerberg di hadapan beberapa ratus tamu, termasuk pemimpin fraksi minoritas Nancy Pelosi dan Walikota San Francisco Ed Lee, di Yerba Buena Center for the Arts.

Zuckerberg dan mantan teman sekamarnya di Harvard University Joe Green baru-baru ini mendirikan organisasi Fwd.us untuk mengadvokasi jalan bagi kewarganegaraan untuk hampir 11 juga imigran yang tinggal di AS secara ilegal. Namun pada Senin untuk pertama kalinya Zuckerberg berbicara mengenai hal itu secara publik.

Pendiri Facebook Inc. itu mengatakan ia pertama kali menyadari kebutuhan untuk mengubah sistem imigrasi saat secara sukarela mengajar tentang kewiraswastaan di sekolah Menlo Park. Banyak dari para siswa telah dibawa ke AS secara ilegal.

"Tidak masalah di mana mereka lahir, siswa-siswa ini akan menjadi pengusaha di masa depan dan orang-orang yang menciptakan lapangan pekerjaan di negara ini,” ujarnya.

“Ini adalah isu-isu yang tidak hanya menyentuh industri kami, tapi juga menyentuh seluruh negara.” (AP)
XS
SM
MD
LG