Tautan-tautan Akses

Buku Baru Ungkap Warisan Steve Jobs


CEO Apple Steve Jobs.

CEO Apple Steve Jobs.

Tiga tahun setelah kematiannya, perusahaan yang dipimpin oleh Steve Jobs meningkat dua kali lipat besarnya dan terus terlibat dengan inovasi yang beresiko seperti jam tangan Apple.

“Ia bekerja sangat keras di beberapa tahun di akhir hidupnya untuk kesuksesan Apple dan membuat sistem dan cara berpikir yang terus hidup bahkan setelah ia pergi,” kata Rick Tetzeli, salah satu penulis Becoming Steve Jobs: The Evolution of a Reckless Upstart into a Visionary Leader, yang percaya bahwa kesuksesan terus menerus perusahaan tersebut adalah warisan terbesar pendiri Apple tersebut.

Jobs meninggal akibat komplikasi penyakit kanker pankreas yang dideritanya di usia 56 tahun pada 2011.

Tetzeli mewawancarai orang-orang yang mengenal Jobs dengan baik, untuk bukunya. Melalui kisah-kisah yang didapat dari sumber tersebut, ia dan Brent Schlender, rekan penulis buku itu, mengekslpor berbagai sisi kepribadian Jobs.

Ia seringkali digambarkan sebagai orang yang sulit dihadapi dan terobsesi dengan detil terkecil dari desain produk-produknya.

“Kalau Anda bekerja dengan Steve Jobs, Anda harus berani membela diri Anda,” kata Tetzeli. “Ia memecat orang yang tidak mau memperjuangkan ide mereka. Ia berdebat dengan semua eksekutifnya. Debat yang normal yang menurutnya akan menghasilkan produk terbaik.”

Tetzeli mendapati bahwa Jobs juga sangat tertarik dengan kehidupan orang dan mengerti bahwa uang adalah motivasi yang kuat.

“Orang-orang yang bekerja untuknya menghasilkan banyak uang, tapi lebih dari itu, mereka menghasilkan banyak uang karena kualitas pekerjaan mereka, dan melakukan yang terbaik yang bisa mereka lakukan,” ujarnya. “Bahkan orang-orang yang dipecat olehnya atau mengakhiri hubungan kerja dengan Jobs dengan tidak baik, mengatakan mereka melakukan yang terbaik selama bekerja untuknya.”

Pada tahun 2009, ketika Jobs sedang dalam daftar tunggu untuk menerima transplantasi hati, eksekutif senior Apple, Tim Cook mendekati Jobs yang merupakan atasan, mentor dan temannya, dan menawarkan hatinya. Jobs menolaknya.

“Cook memceritakan ini pada kami karena ia pikir itu menunjukkan bahwa Jobs bukan orang yang egois," kata Tetzeli. “Tapi cerita itu juga menunjukkan pada kita betapa dekatnya hubungan antara Jobs dan orang-orang terdekatnya.”

Tetzeli yakin pengembangan iPhone adalah titik puncak karir Jobs.

“iPhone adalah perangkat terpenting yang ia ciptakan," ujarnya. “iPhone mengubah cara kita berpikir tentang teknologi. Teknologi menjadi sesuatu yang mobile, yang tidak pernah kita pikirkan sebelumnya. iPhone adalah perubahan yang besar di dunia di mana teknologi biasanya hanya diletakkan di meja.”

XS
SM
MD
LG