Tautan-tautan Akses

Banjir di Filipina Tewaskan 7 Orang


Warga mengarungi banjir yang dibawa hujan monsoon dan diperburuk oleh badai tropis Trami, di Cavite, bagian selatan Manila (19/8). (Reuters/Romeo Ranoco)

Warga mengarungi banjir yang dibawa hujan monsoon dan diperburuk oleh badai tropis Trami, di Cavite, bagian selatan Manila (19/8). (Reuters/Romeo Ranoco)

Pihak berwenang mengatakan sedikitnya tujuh orang telah tewas dan empat lainnya hilang, sementara ribuan orang telah memenuhi pusat-pusat pengungsian.

Hujan lebat melanda ibukota Filipina, Manila, dan daerah-daerah sekitarnya untuk hari kedua berturut-turut, membanjiri jalan-jalan dan menutup pasar keuangan dan kantor-kantor pemerintah, Selasa (20/8).

Para pejabat Filipina mengatakan paling sedikit 60 persen Manila kebanjiran karena hujan lebat yang turun pada musimnya dan diperburuk lagi oleh Badai Tropis Trami.

Air setinggi pinggang membuat banyak jalan tidak dapat dilalui dan memaksa penduduk mengungsi ke daratan yang lebih tinggi. Pihak berwenang mengatakan sedikitnya tujuh orang telah tewas dan empat lainnya hilang. Ribuan orang telah memenuhi pusat-pusat pengungsian pemerintah.

Semua pekerja pemerintah kecuali orang-orang yang terlibat dalam penanggulangan bencana telah diberitahu untuk tinggal di rumah. Bursa Saham Filipina juga tutup untuk hari kedua.

Para peramal cuaca mengatakan hujan, yang telah turun dengan laju 3 milimeter per jam akan terus turun hingga sebagian besar hari Selasa, sebelum bergerak menuju Taiwan. Negara kepulauan itu, khususnya ibukota yang terletak di dataran rendah, adalah salah negara yang paling mudah kebanjiran di dunia. Negara itu dilanda oleh kira-kira 20 badai besar setiap tahun.
XS
SM
MD
LG