Tautan-tautan Akses

Baidu Diselidiki Menyusul Tewasnya Mahasiswa


Logo Baidu di kantor pusatnya di Beijing, China (Foto: dok).

Logo Baidu di kantor pusatnya di Beijing, China (Foto: dok).

Wei Zexi, meninggal bulan lalu, ia membayar biaya pengobatan $30 ribu dengan uang pinjaman tapi gagal, katanya dalam pesan tanya-jawab yang diunggah di situs China.

Pihak berwenang China sedang menyelidiki mesin pencari raksasa internet Baidu setelah kematian seorang mahasiswa yang menuduh mesin pencari itu memeringkat hasil pencarian berdasarkan jumlah iklan yang dibayarkan, akibatnya memberi informasi medis yang menyesatkan.

Ketika mencari informasi pengobatan untuk penyakit kanker tidak umum, yang dikenal sebagai sarkoma sinovial, Wei Zexi usia 21 tahun, menemukan pengobatan eksperimental imunoterapi di sebuah rumah sakit di Beijing, dibandingkan perawatan bedah yang biasa dilakukan untuk jenis kanker itu.

Wei Zexi, meninggal bulan lalu, ia membayar biaya pengobatan $30 ribu dengan uang pinjaman tapi gagal, katanya dalam pesan tanya-jawab yang diunggah di situs China. Ia menuduh rumah sakit itu melebih-lebihkan efektivitas terapi itu dan mengecam Baidu sebagai situs "jahat" karena diduga memeringkat hasil pencarian informasi medis berdasarkan jumlah iklan yang dibayar.

Pesan-pesan unggahan Wei memicu rentetan kecaman tentang prioritas hasil berbayar dalam pencarian internet.

Di tengah meningkatnya kemarahan masyarakat, Badan Pengatur Dunia Maya China, mengatakan telah meluncurkan penyelidikan bersama dengan pihak berwenang kesehatan dan perdagangan.

Baidu mengatakan dalam sebuah pernyataan, perusahaan itu sangat menyesalkan kematian Wei dan akan "sepenuhnya bekerja sama" dengan penyelidikan itu. "Baidu adalah perusahaan terpercaya dan kami menegakkan standar yang sangat tinggi untuk menciptakan landasan yang aman dan dapat dipercaya," kata juru bicara perusahaan itu.

Baidu sering disamakan dengan internet raksasa Google di Amerika,. Layanan pencarian Baidu menyumbang 83 persen dari total pendapatan mereka tahun lalu. Kebanyakan bisnis pencarian berasal dari pelanggan "yang membayar berdasarkan biaya click-through untuk prioritas penempatan alamat situs mereka dalam hasil pencarian," kata perusahaan itu dalam laporan tahunannya. [zb/al]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG