Tautan-tautan Akses

Badai Sandy Paksa Pembatalan Acara Kampanye Pilpres

  • Michael Bowman

Warga di Milford, negara bagian Connecticut melindungi kaca-kaca di rumahnya dengan triplek untuk antisipasi datangnya badai super 'Sandy' (28/10).

Warga di Milford, negara bagian Connecticut melindungi kaca-kaca di rumahnya dengan triplek untuk antisipasi datangnya badai super 'Sandy' (28/10).

Bagian besar pesisir Amerika timur sedang diterpa badai terbesar yang pernah mendekati Amerika daratan, hanya sepekan sebelum berlangsung pilpres Amerika.

Badai Sandy memaksa pembatalan acara-acara kampanye dan bisa membuat jutaan penduduk tanpa listrik selagi mereka bersiap mengikuti pemilu.

Badai Sandy menimbulkan angin yang sangat kuat dan hujan deras dari wilayah Carolina hingga ke New York. Dalam beberapa hari ke depan, dampak badai tampaknya akan terasa dari kawasan Amerika pantai timur hingga ke Kanada. Ketika saluran radio dan televisi dipenuhi iklan-iklan politik menjelang pemilu, banyak pemilih memikirkan kepentingan yang lebih mendesak .

Badai Sandy diperkirakan akan bergabung dengan dua sistem badai musim dingin dan membentuk apa yang disebut para ahli ramalan cuaca sebagai hibrida “badai-super” yang menerpa wilayah seluas 1.200 kilometer dan menimbulkan dampak pada 60 juta warga.

Presiden Amerika Barack Obama dan penantangnya dari Partai Republik Mitt Romney telah membatalkan beberapa acara kampanye di Virginia – negara bagian dimana pertarungan berlangsung sangat sengit dan pemungutan suara awal sudah dimulai .

Para pejabat kampanye Presiden Obama mengatakan fokus utama presiden kini adalah nasib warga Amerika yang berada di lintasan badai Sandy.

Wakil Manajer Kampanye Presiden Obama Stephanie Cutter, tampil dalam program stasiun televisi ABC “This Week”, mengatakan, “Tentu saja kita semua berharap badai Sandy tidak menimbulkan dampak yang sangat besar bagi keselamatan warga. Kita telah mengambil semua langkah pencegahan yang mungkin dilakukan. Presiden Obama membatalkan beberapa acara kampanye sehingga ia bisa memantau situasi . Jadi kita tinggal melihat bagaimana hal ini nantinya.”

Dalam beberapa pekan terakhir ini Mitt Romney telah melenyapkan keunggulan Obama dalam jajak-jajak pendapat – baik di tingkat nasional maupun di negara-negara bagian penting yang masih belum menentukan pilihan atau dijuluki “swing-states”.

Berbicara pada program stasius televisi FOX “News Sunday”, senator Partai Republik Rob Portman dari negara bagian Ohio mengatakan momentum ini sedang berpihak pada Mitt Romney.

“Jajak-jajak pendapat memperlihatkan selisih tipis, semangat dan antusiasme berada di pihak kami tahun ini,” ujar Portman.

Pesan ini juga disuarakan oleh mantan Ketua DPR dari Partai Republik Newt Gingrich, yang tampil dalam program televisi ABC “This Week”.

“Di (negara bagian) Ohio, kami – Partai Republik – jelas telah meraih kekuatan . Saya sangat ragu Obama bisa merebut (negara bagian) Virginia,” ujar Gingrich.

Kekalahan di dua negara bagian itu jelas akan menjadi pukulan telak bagi harapan Presiden Obama untuk bisa terpilih kembali. Tetapi Partai Demokrat mengatakan pihaknya tidak panik, dengan alasan warga Demokrat telah mulai memberi suara awal dalam jumlah rekor.

Stephanie Cutter menambahkan, “Dalam banyak kasus, kami mengalahkan Mitt Romney tiga banding satu dalam pemungutan suara awal. . Warga Demokrat datang memilih dan datang dalam jumlah besar. Kami merasa yakin tentang Ohio, kami rasa kami akan memenangkannya.”

Yang tidak bisa diperkirakan adalah dampak badai Sandy pada keinginan dan kemampuan puluhan juta warga Amerika untuk memilih, dan juga bagaimana hal ini akan mempengaruhi hasil pemilu tanggal 6 November nanti.
XS
SM
MD
LG