Tautan-tautan Akses

AS

AS Usut Bank Skotlandia soal Sanksi terhadap Iran


Salah satu kantor cabang Royal Bank of Scotland (RBS) di London (foto: dok). RBS diperiksa terkait pelanggaran atas sanksi terhadap Iran.

Salah satu kantor cabang Royal Bank of Scotland (RBS) di London (foto: dok). RBS diperiksa terkait pelanggaran atas sanksi terhadap Iran.

Royal Bank of Scotland (RBS) sedang diperiksa mengenai kemungkinan melakukan pelanggaran atas sanksi-sanksi yang dikenakan pemerintah AS terhadap Iran.

Para pejabat Amerika sedang menyelidiki kemungkinan pelanggaran sanksi-sanksi terhadap Iran oleh Royal Bank of Scotland (RBS). Hal itu diberitakan media Inggris Financial Times, Rabu.

Bank yang separuh dinasionalisasi itu menolak berkomentar, dan hanya mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa bank tersebut berhubungan dengan pihak-pihak berwenang di Inggris dan Amerika untuk membahas kepatuhannya terhadap undang-undang dan peraturan yang berlaku, termasuk peraturan mengenai sanksi-sanksi ekonomi Amerika.

Menurut Financial Times, penyelidikan oleh Departemen Kehakiman dan Bank Sentral Amerika didorong oleh pernyataan sukarela bank tersebut sekitar 18 bulan silam.
Dua tahun lalu, RBS didenda 500 juta dolar oleh regulator Amerika karena melakukan kegiatan pencucian uang oleh bank Belanda ABN Amro, yang diambil alih oleh konsorsium pimpinan RBS pada tahun 2007.

ABN Amro didapati bersekongkol mengelola transaksi gelap dolar Amerika bagi nasabah dari Iran, Libya, Sudan, Cuba dan negara-negara lain yang dikenai sanksi-sanksi Amerika.
XS
SM
MD
LG