Tautan-tautan Akses

Kedutaan AS Minta Maaf kepada Presiden Ghana


Presiden Ghana John Dramani Mahama saat menghadiri forum ekonomi di Davos, Swiss (foto: dok).

Presiden Ghana John Dramani Mahama saat menghadiri forum ekonomi di Davos, Swiss (foto: dok).

Kedutaan AS meminta maaf setelah seorang stafnya mengecam Presiden Ghana John Mahama dalam sebuah pesan twitter.

Kedutaan Amerika di Ghana menyampaikan permohonan maaf setelah seorang staf kedutaan mengirim pesan yang tampaknya seperti “tweet yang salah” dari akun Twitter resmi kedutaan, yang mengecam Presiden Ghana John Mahama.

Presiden Ghana John Mahama telah men-tweet tentang krisis keuangan negara itu dengan mengatakan “sebagai bangsa kita harus melakukan pengorbanan” sehingga hasil-hasil pemangkasan akan segera terasa.

Pesan Mahama itu dibalas oleh sebuah tweet dari akun Twitter resmi Kedutaan Besar Amerika di Ghana yang menyatakan “lalu pengorbanan apa yang telah Anda lakukan?”.

Dalam pernyataan maaf yang disampaikan kepada khalayak ramai hari Senin, Kedutaan Besar Amerika di Akra mohon maaf kepada Presiden Ghana John Mahama dan juga rakyat Ghana.

Ditambahkan staf kedutaan itu tampaknya salah menggunakan twitter resmi kedutaan yang dikiranya adalah twitter pribadinya.

XS
SM
MD
LG