Tautan-tautan Akses

AS

AS Keluarkan Peringatan Ancaman Teroris Terbaru


Menteri Keamanan Dalam Negeri AS, Jeh Johnson.

Menteri Keamanan Dalam Negeri AS, Jeh Johnson.

Serangan belum lama ini di AS, Paris, Brussels dan Orlando menunjukkan bahwa teroris "akan mempertimbangkan pilihan sasaran yang beragam dan luas", kata peringatan Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Departemen Keamanan Dalam Negeri Amerika mengatakan telah mengeluarkan peringatan ancaman teroris terbaru dengan mengingat penembakan massal minggu ini di Orlando, Florida.

Menteri Keamanan Dalam Negeri, Jeh Johnson mengatakan, Rabu (16/6), para pejabat keamanan sangat prihatin mengenai "ekstremis di dalam negeriā€ yang bisa menyerang dengan sedikit atau tanpa pemberitahuan," terutama sejak serangan di Orlando .

"Peningkatan kewaspadaan dan kesadaran masyarakat sangat penting," kata peringatan itu.

Serangan belum lama ini di San Bernardino, California; di Paris; di Brussels dan sekarang di Orlando, menunjukkan bahwa teroris "akan mempertimbangkan pilihan sasaran yang beragam dan luas", kata peringatan Departemen Keamanan Dalam Negeri, yang ditulis sebagai "buletin," atau paling rendah dari tiga tingkat peringatan.

Penggunaan internet oleh teroris sebagai alat merekrut " untuk menginspirasi individu melakukan kekerasan atau bergabung dengan barisan mereka tetap menjadi perhatian utama," kata buletin itu.

Peringatan itu dirilis hanya sehari sebelum versi terdahulu yang dikeluarkan bulan Desember dinyatakan kadaluwarsa. Peringatan ini berlaku sampai pertengahan November, ketika Homeland Security diharapkan menerbitkan penilaian baru menjelang musim libur Natal dan Tahun Baru. [ps/ii]

XS
SM
MD
LG