Tautan-tautan Akses

AS akan Hapus Peringatan Teror dengan Kode Warna


Peringatan ancaman teror di AS dengan kode warna yang diberlakukan setelah terjadinya serangan teroris 11 September 2011.

Peringatan ancaman teror di AS dengan kode warna yang diberlakukan setelah terjadinya serangan teroris 11 September 2011.

Sistim tanda ancaman berkode warna itu diberlakukan oleh pemerintahan Bush setelah serangan teroris 11 September 2011.

Pemerintahan Obama bersiap akan menghapuskan sistim tanda ancaman berkode warna yang diberlakukan setelah serangan teroris 11 September 2011.

Para pejabat mengatakan Menteri Keamanan Dalam Negeri Janet Napolitano hari Kamis akan mengumumkan sistim itu secara bertahap akan dihapus selambat-lambatnya akhir April, dan diganti dengan sistem yang memberitahu pihak berwenang dan masyarakat tentang ancaman-ancaman spesifik.

Presiden George W. Bush ketika itu memberlakukan sistem berkode warna tahun 2002. Sistim itu terdiri atas lima warna yang menunjukkan potensi ancaman serangan teroris: hijau untuk ancaman rendah, biru untuk waspada, kuning untuk ancaman agak tinggi, oranye untuk ancaman tinggi, dan merah untuk tingkat ancaman tertinggi.

Sistem berkode warna telah menjadi sasaran kritik dan bahkan olok-olok sejak diberlakukan. Para pengecamnya mengatakan, sistem itu terlalu samar-samar.

Anggota DPR Bennie Thompson, tokoh Demokrat di Komisi Keamanan Dalam Negeri, mengatakan sistem yang berlaku sekarang mendidik warga Amerika untuk merasa takut bukan untuk siaga.

Peter King dari Partai Republik yang menjadi ketua komisi itu mengatakan, sistem dari era Bush itu bermanfaat, tapi ia mengatakan sudah waktunya mengganti sistim itu dengan yang lebih terarah.

XS
SM
MD
LG