Tautan-tautan Akses

Animator Rini Sugianto Ikut Terlibat Pembuatan 'Teenage Mutant Ninja Turtles 2'


Animator asal Indonesia Rini Sugianto.

Animator asal Indonesia Rini Sugianto.

Animator Rini Sugianto asal Indonesia kembali berkarya lewat film Hollywood "Teenage Mutant Ninja Turtles: Out of the Shadows."

Tangan kreatif animator Indonesia, Rini Sugianto kembali berkarya lewat film animasi Hollywood “Teenage Mutant Ninja Turtles: Out of the Shadows” garapan sutradara David Green.

Sebelumnya, animator yang kini bermukim di Orange County, California ini juga terlibat dalam penggarapan film Teenage Mutant Ninja Turtles yang pertama pada tahun 2014.

“Kebanyakan kali ini justru saya (menggerakkan karakter) Mickey (Michaelangelo), yang merupakan karakter yang hebat, karakter yang lucu. Beberapa animasi saya buat yang sudah nonton itu shot-nya pas mereka di pesawat, waktu pesawatnya jatuh. Sama beberapa shot (saat) Mickey terbang dengan skateboard, sama di (bagian akhirnya),” ujar lulusan S2 dari Academy of Art di San Francisco jurusan animasi ini.

Rini, yang pada waktu itu masih bekerja di perusahaan efek visual, Industrial Light and Magic di San Francisco, membutuhkan waktu sekitar empat bulan untuk menggarap animasi film ini. Ia dan sejumlah animator yang terpilih mulai mengerjakan animasi yang menampilkan karakter-karakter kura-kura ninja legendaris ini November 2015.

“Kalau kita akrab dengan kartun zaman dahulu, ini musuh Ninja Turtle yang lumayan terkenal. Jadi ada Rocksteady, Bebop, Krang, jadi karakternya sangat menarik sekali,” kata animator yang pernah bekerja di perusahaan WETA Digital milik sutradara "Lord of The Rings," Peter Jackson, di Selandia Baru ini.

Dalam menggarap animasi film Hollywood kali ini, Rini ditantang untuk bisa menggarap animasi yang tidak kalah bagusnya dengan film Teenage Mutant Ninja Turtles yang pertama.

Teenage Mutant Ninja Turtles - Paramount Pictures

Teenage Mutant Ninja Turtles - Paramount Pictures

“Karena memang ini sekuel, biasanya memang sangat susah untuk membuat sequel yang baik, yang bagus dan tetap membuat penontonnya tertarik. Tapi dengan adanya karakter-karakter yang baru ini, penontonnya juga sebelum mulai dari trailer juga sudah sangat antusias dengan keluarnya film ini,” ujarnya.

Proses penggarapan animasi film kali ini ternyata memakan jauh lebih banyak waktu karena beberapa karakternya belum pernah digambar dalam bentuk tiga dimensi.

Animator Indonesia untuk film-film Hollywood, Rini Sugianto (foto/dok: Rini Sugianto)

Animator Indonesia untuk film-film Hollywood, Rini Sugianto (foto/dok: Rini Sugianto)

“Jadi 2D sudah ada. Sebelumnya sudah ada yang pernah membuat ulang, tapi di 3D belum ada. Jadi sutradaranya harus mulai dari (awal) lagi. Ini mau ditampilkannya seperti apa? Bentuknya seperti apa? Karena dari gambar ke 3D akan berubah. Enggak bisa diterapkan secara zero to zero. Harus ada perubahan yang bikin menarik dan pas di live action-nya,” ujar alumni Universitas Parahyangan, Bandung, jurusan arsitektur ini.

Selain menggerakkan karakter dalam film kali ini, Rini juga diberi tanggung jawab untuk mengerjakan tugas tambahan yang berbeda saat menggarap proyek film-film Hollywood sebelumnya.

Teenage Mutant Ninja Turtles muncul untuk pertama kalinya pada akhir tahun 1980an. Sejak itu, karakter-karakternya mulai melejit melalui berbagai film dan komik. Bisa ikut menggarap film ini bagaikan sebuah nostalgia bagi Rini

Rini Sugianto saat berbagi ilmu animasi (foto/dok: Rini Sugianto)

Rini Sugianto saat berbagi ilmu animasi (foto/dok: Rini Sugianto)

“Dulu pas masih kecil suka nonton ya, soalnya kan itu lumayan terkenal di Indonesia, lumayan popular. Jadi lucunya sekarang jadi animator malah kayak mengunjungi masa-masa kecil,” kata Rini sambil tertawa.

Setelah ikut menggarap Teenage Mutant Ninja Turtles, kini Rini punya pekerjaan baru di perusahaan Pixomondo di Los Angeles.

“Sekarang mengerjakan justru untuk TV show. Belum bisa bilang nama proyeknya apa tapi hint-nya (berhubungan dengan) zombie,” ucap perempuan yang juga membuka kelas animasi daring, FlashFrame Workshop, yang pertama di Indonesia ini. [hd]

XS
SM
MD
LG